Ekonomi Zona Eropa Q1-2016 Tumbuh Tertinggi Sebelum Krisis 2008

571

Ekonomi zona euro akhirnya kembali ke ukuran itu sebelum krisis keuangan global. Angka resmi yang dirilis Jumat menunjukkan bahwa zona euro, sebuah blok ekonomi terbesar kedua di dunia, dipercepat tiba-tiba pada awal tahun ini untuk membawanya kembali ke tingkat sebelum resesi dari delapan tahun terakhir.

Eurostat, statistik Uni Eropa lembaga, mengatakan 19 negara blok mata uang diperluas dengan tingkat kuartalan 0,6 persen dalam tiga bulan pertama tahun ini. Peningkatan ini dua tingkat dari kuartal sebelumnya dan mendekati ekspektasi pasar untuk 0,4 persen.

euro-area-gdp-growth

Peningkatan ini berarti bahwa ekonomi zona euro sekarang 0,4 persen lebih besar dari itu pada kuartal pertama tahun 2008, sebelum resesi yang mendalam dipicu oleh krisis keuangan global. Sejak itu, zona euro telah jatuh dan keluar dari resesi karena krisis keuangan global berubah menjadi krisis utang regional yang di berbagai kali mengancam masa depan mata uang euro itu sendiri.

Meskipun ukuran ekonomi zona euro kembali ke tempat itu pada tahun 2008, wilayah ini masih memiliki cara untuk pergi untuk memulihkan sepenuhnya. Itu yang paling jelas dalam tingkat pengangguran, yang 10,2 persen masih 3 persen lebih tinggi daripada tahun 2008. Hal ini jauh lebih tinggi di negara-negara yang telah menderita tekanan finansial, seperti Yunani dan Spanyol.

Pada basis tahunan, pertumbuhan zona euro pada kuartal pertama adalah sekitar 2,5 persen.

Meskipun tidak ada rincian yang ditawarkan oleh Eurostat, tampaknya bahwa zona euro telah mendapatkan manfaat dari sejumlah faktor, terutama penurunan harga minyak, yang membantu perekonomian yang merupakan net importir minyak mentah. Turunnya nilai euro telah membantu eksportir di kawasan itu, khususnya di Jerman. Selain itu, langkah-langkah stimulus moneter Bank Sentral Eropa dan kebijakan anggaran kurang ketat oleh pemerintah tampaknya membantu.

Dalam perkembangan selanjutnya yang positif, Eurostat melaporkan bahwa tingkat pengangguran di seluruh wilayah jatuh ke 10,2 persen pada Maret dari bulan sebelumnya 10,4 persen, membawanya ke titik terendah sejak Agustus 2011. Jumlah pengangguran jatuh 226.000 selama bulan tersebut, mengambil total 16.440.000.

Meskipun pertumbuhan dan angka pengangguran berada di jalan yang benar, kurangnya inflasi tetap menjadi masalah.

Eurostat mengatakan bahwa harga konsumen pada tahunan sampai April turun sebesar 0,2 persen. Itu turun dari tingkat tahunan bulan sebelumnya dari nol dan di bawah ekspektasi pasar untuk penurunan lebih sederhana menjadi minus 0,1 persen. Tingkat inti, yang mengeluarkan barang volatile makanan, alkohol, tembakau dan energi, juga menurun, menjadi 0,8 persen dari 1 persen.

Itu mengecewakan Bank Sentral Eropa, yang memiliki kebijakan utama adalah untuk menjaga inflasi di bawah 2 persen.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here