Pertumbuhan Ekonomi Perancis Q1-2016 Naik Melebihi Perkiraan

708

Pertumbuhan ekonomi Perancis dipercepat lebih dari yang diperkirakan pada awal tahun ini dengan kenaikan terkuat dalam belanja konsumen tertinggi sejak tahun 2004 dan kenaikan dalam bisnis investasi.

Ekonomi Perancis tumbuh 0,5 persen pada kuartal pertama, mengalahkan bahkan yang paling optimis perkiraan dalam jajak pendapat Reuters, sebagai konsumen menghabiskan belanja pada pakaian, mobil dan peralatan rumah, demikian dinyatakan statistik nasional lembaga INSEE dalam perkiraan awal dari produk domestik bruto (PDB) pada Jumat.

france-gdp-growth (1)

Belanja konsumen naik 1,2 persen selama tiga bulan, dengan pengeluaran yang lebih tinggi setelah akhir ringan sampai 2015, juga menawarkan dorongan dan mengimbangi dampak dari perlambatan global yang merugikan ekspor.

Kenaikan 1,6 persen terjadi dalam bisnis investasi, peningkatan terkuat dalam lima tahun. Investasi oleh perusahaan di sektor manufaktur melonjak 3,3 persen, tertinggi sejak musim semi tahun 2006.

Kinerja Prancis kuat  kontras dengan perlambatan di Amerika Serikat dan Inggris, yang keduanya melaporkan pertumbuhan lebih rendah dari Prancis pekan ini.

Ketika dinyatakan sebagai tingkat pertumbuhan tahunan seperti metode Amerika, PDB Perancis naik 2,2 persen dibandingkan dengan 0,5 persen di AS.

Prancis, bagaimanapun, telah tumbuh 3,5 persen secara akumulatif sejak puncaknya sebelum krisis, dibandingkan dengan 10,2 persen untuk AS dan 7,3 persen untuk Inggris, yang memukul lebih keras daripada Perancis oleh krisis keuangan pada 2008 namun rebound lebih kuat.

Pembacaan Perancis masih ditandai percepatan dari pertumbuhan 0,3 persen dalam tiga bulan sebelumnya. Dengan 1 persen dari PDB carry-over pada akhir Maret, target pertumbuhan 1,5 persen untuk setahun penuh muncul dalam jangkauan, pembatasan perlambatan tajam untuk sisa tahun ini.

Memenuhi target yang penting bagi Presiden Prancis Francois Hollande tidak populer dan tawaran 2017 pemilihan kembali karena pertumbuhan 1,5 persen umumnya dianggap oleh para ekonom sebagai tingkat di mana pengangguran mulai surut.

Sebuah jajak pendapat dari 30 analis yang disurvei oleh Reuters telah memperkirakan pertumbuhan persen 0,4 untuk ekonomi terbesar kedua zona euro dalam tiga bulan sampai Maret, dengan estimasi terendah 0,1 persen dan tertinggi di 0,4 persen.

Permintaan domestik, yang meliputi lonjakan belanja konsumen, menambahkan 0,9 poin ke GDP pada kuartal pertama, naik dari 0,2 poin dalam satu sebelumnya. Perdagangan dikurangi 0,2 poin sebagai baik ekspor dan impor mengalami perlambatan global.

Sebuah penarikan persediaan bisnis juga dicukur 0,2 poin dari PDB setelah naik 0,5 poin kuartal terakhir.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here