Aktifitas Manufaktur Tiongkok April Turun Tipis

547

Aktivitas sektor manufaktur Tiongkok tumbuh untuk bulan kedua berturut-turut pada bulan April, namun turun tipis dibandingkan bulal sebelumnya, demikian survei resmi menunjukkan pada hari Minggu (01/05), meningkatkan keraguan tentang keberlanjutan kenaikan baru-baru ini di ekonomi negeri dengan ekonomi terbesar kedua di dunia tersebut.

Indeks Pembelian Manajer resmi (PMI) membukukan hasil 50,1 pada bulan April, turun tipis dari bulan Maret 50,2 dan hampir di atas tanda 50-point yang memisahkan ekspansi dalam kegiatan dari kontraksi.

china-business-confidenceAnalis yang disurvei oleh Reuters telah memperkirakan pembacaan akan meningkat ke 50,4, setelah data Maret optimis memicu harapan bahwa perlambatan ekonomi yang berkepanjangan di negara itu berkurang.

Sementara produksi diperluas moderat (52,2) dan di hampir kecepatan yang sama seperti pada bulan Maret, pertumbuhan pesanan domestik dan ekspor memudar sedikit, meskipun sedikit berada di wilayah positif.

Dalam tanda kehati-hatian atas prospek, pabrik terus tertekan pada persediaan barang jadi.

Pabrik juga muncul untuk menimbun bahan kurang baku, mungkin karena kenaikan harga meroket baru-baru ini untuk produk seperti baja, yang telah dikaitkan sebagian pemulihan di pasar properti.

Pabrik-pabrik Tiongkok juga terus mengurangi pekerja, dengan pemotongan staf meningkat dari bulan sebelumnya. Survei PMI resmi, yang cenderung berfokus pada yang lebih besar, perusahaan-perusahaan negara, telah menunjukkan penurunan terus-menerus dalam pekerjaan untuk 3,5 tahun terakhir.

Data Maret telah mendorong harapan bahwa sektor manufaktur kaluar dari penderitaan panjang, dengan pertumbuhan produksi industri dan keuntungan perusahaan membaik.

Hal tersebut yang menyebabkan ekonom bertanya-tanya apakah pemerintah dan bank sentral akan mulai mengambil pendekatan kebijakan yang kurang agresif setelah tindakan panjang lebih dari satu tahun dari langkah-langkah stimulus fiskal, moneter dan administrasi.

Yang pasti, pemulihan properti tampaknya telah mendorong permintaan untuk bahan bangunan dari semen dan kaca dengan baja, dan rebound harga komoditas yang membawa lebih banyak arus kas untuk beberapa perusahaan untuk mengatasi utang mereka.

Namun, penjualan rumah sekarang jatuh di beberapa kota besar seperti Shanghai sebagai otoritas mencoba untuk mengekang kenaikan harga yang cepat, dan pasar baja dan bijih besi didinginkan pekan lalu setelah regulator sekuritas Tiongkok memerintahkan komoditas bursa berjangka untuk mengontrol perdagangan spekulatif.

Analis juga khawatir bahwa tanda-tanda terbaru dari perbaikan dapat sebagian besar didorong oleh perusahaan-perusahaan dan pemerintah daerah mengambil lebih banyak utang, menempatkan kemungkinan pemulihan yang stabil beresiko.

Big Five bank Tiongkok melaporkan pekan lalu bahwa kredit macet mereka telah meningkat sebesar 53,2 miliar yuan ($ 8210000000) pada kuartal pertama.

Aktivitas di industri jasa Tiongkok, sementara itu, tetap kuat namun tumbuh pada kecepatan yang sedikit lebih lambat, dengan pembacaan resmi di 53,5 pada bulan April, dibandingkan dengan 53,8 pada bulan Maret.

Perbankan Beijing merupakan sektor jasa yanglebih kuat untuk membantu mengimbangi kemerosotan yang panjang sektor “ekonomi lama” seperti industri berat dan untuk menyediakan lapangan kerja bagi pekerja pabrik yang diberhentikan.

 

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here