Komisi Eropa Pangkas Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi Dan Inflasi Zona Euro

604

Komisi Eropa pada Selasa (03/05) menurunkan pertumbuhan ekonomi dan perkiraan inflasi untuk zona euro anggota 19-negara dan Uni Eropa yang lebih luas.

Dalam perkiraan musim semi tahun 2016, komisi eropa memproyeksikan bahwa pertumbuhan Produk Domestik Bruto di kawasan euro akan tetap moderat di 1,6 persen tahun ini, turun dari 1,7 persen pada tahun 2015 dan di bawah pertumbuhan 1,7 persen yang diperkirakan pada bulan Februari.

Sementara itu, pertumbuhan PDB di 28 negara Uni Eropa, diperkirakan menjadi moderat dari 2 persen pada tahun 2015 menjadi 1,8 persen tahun ini, kurang dari proyeksi sebelumnya 1,9 persen.

Dalam sebuah pernyataan, komisi eropa menyatakan lemahnya perkiraan dalam pertumbuhan global karena risiko dan ketidakpastian yang terkait dengan referendum Brexit. “Kebijakan fiskal di kawasan euro diperkirakan akan mendukung pertumbuhan tahun ini. Tapi meskipun harga minyak jatuh lagi pada awal 2016 dan memperpanjang dorongan untuk pendapatan, kekuatan dukungan ini harus secara bertahap memudar sebagai rebound harga minyak, “kata Komisi Eropa dalam sebuah pernyataan.

“Demikian pula, meskipun ekspor kawasan euro masih mendapatkan manfaat sedikit dari depresiasi masa lalu euro, naiknya mata uang itu bisa membuat kawasan euro lebih rentan terhadap efek dari pertumbuhan eksternal yang lebih lambat.”

Lihat : Aktifitas Manufaktur Zona Eropa Naik Dua Bulan Berturut

Inflasi di zona euro saat ini diperkirakan pada 0,2 persen pada 2016, turun dari perkiraan bulan Februari 0,5 persen, dan 0,3 persen di Uni Eropa, turun dari perkiraan sebelumnya 0,5 persen. Karena harga minyak rendah terus menarik ke bawah harga konsumen.

“Faktor-faktor global telah menjadi kekuatan pendorong di belakang perkembangan inflasi baru-baru ini dan diharapkan tetap demikian dalam waktu dekat. Tekanan harga eksternal terus melemah di bulan pertama 2016. Hal ini mencerminkan penurunan tajam harga energi selama periode yang sama yang telah berdampak di seluruh rantai pasokan global. Faktor utama yang menekan harga produsen global adalah kelebihan kapasitas di beberapa negara pasar berkembang, terutama Tiongkok, “kata komisi itu dalam laporannya.

 

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here