Bursa Wall Street Berakhir Mixed Menantikan Data NFP

340

Bursa Saham AS ditutup mixed pada akhir perdagangan Kamis terpengaruh menurunnya kenaikan harga minyak mentah dan penantian laporan pekerjaan kunci pada hari Jumat ini.

Harga minyak mentah berjangka AS ditutup naik 54 sen, atau 1,2 persen, pada $ 44,32 per barel. Sebelumnya, minyak mentah diperdagangkan lebih dari 4 persen lebih tinggi ke atas $ 46 dan mencapai tertinggi sejak Senin. Keuntungan awal didukung oleh kekhawatiran dari kekurangan pasokan jangka dekat karena kebakaran di dekat pasir minyak Kanada dan ketegangan yang semakin meningkat di Libya.

Menurunnya kenaikan minyak mentah dengan adanya laporan Genscape persediaan minyak mentah meningkat 1,35 juta di pusat pengiriman Cushing, Oklahoma untuk minyak mentah berjangka AS selama seminggu hingga 3 Mei.

Indeks S & P 500 ditutup sekitar setengah poin lebih rendah dengan penurunan sektor konsumen. Sektor Energi memimpin kenaikan tapi akhirnya turun 0,74 persen dari tertinggi.

Indeks Dow Jones Industrial Average terjepit keuntungan 9-poin dengan saham IBM memiliki dampak yang paling positif.

Indeks Nasdaq melemah karena penurunan saham Amazon.com dan Apple. Indeks ditutup 9,8 persen di bawah semua waktu intraday tinggi yang dicapai Juli lalu.

Indeks Dow transportasi ditutup lebih dari 1 persen lebih rendah setelah saham Matson turun 12,5 persen untuk memimpin penurunan.

Dalam berita ekonomi, klaim pengangguran mingguan naik menjadi 274.000.

Lihat : Kenaikan Klaim Pengangguran AS Tertinggi 15 Bulan, NFP Mengkhawatirkan

Sebelumnya, Challenger, Gray & Christmas melaporkan PHK oleh perusahaan yang berbasis di AS dipercepat pada bulan April, mengirimkan PHK secara tahunan ke level tertinggi sejak 2009.

Indeks dolar AS naik untuk hari ketiga berturut dengan keuntungan lebih dari setengah persen. Euro berjuang untuk menahan $ 1,14 dan yen terakhir dekat ¥ 107,26 terhadap greenback.

Yield 2-tahun terkena 0,718 persen dan yield 10-tahun jatuh ke 1,735 persen, baik terendah dalam lebih dari 2 minggu.

Presiden Fed St Louis James Bullard mengatakan ia ragu-ragu untuk kenaikan suku bunga AS berikutnya. Dia menambahkan bahwa tekanan global yang telah mencegah bank sentral AS menaikkan lagi suku bunganya.

Presiden Fed San Francisco John Williams mengatakan pada CNBC dua atau tiga kenaikan suku tahun ini adalah “wajar,” tetapi Fed akan terus mengawasi data ekonomi. Dia bukan anggota voting FOMC tahun ini.

Presiden Fed Atlanta Dennis Lockhart mengatakan pada CNBC optimis sisa tahun akan jauh lebih baik dari kuartal pertama pertumbuhan AS. Dia menambahkan bahwa Inggris memilih apakah atau tidak untuk tinggal di Uni Eropa adalah sesuatu yang tidak diketahui dan menjadi pertimbangan kebijakan AS.

Bursa Saham Eropa sebagian besar lebih tinggi. Saham Asia ditutup sebagian besar lebih tinggi, dengan indeks Shanghai naik sekitar 0,2 persen tapi Hang Seng hampir 0,4 persen lebih rendah. Pasar di Jepang tetap ditutup untuk liburan.

Lihat : Bursa Wall Street Turun Setelah Data Ekonomi Mixed

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik 9,45 poin, atau 0,05 persen, di 17,660.71, dengan kenaikan tertinggi saham IBM dan saham Caterpillar yang tertinggal terbesar.

Indeks S & P 500 ditutup turun 0,49 poin, atau 0,02 persen, pada 2,050.63, dengan sektor konsumen memimpin enam sektor yang lebih rendah dan sektor energi yang positif.

Indeks Nasdaq ditutup turun 8,55 poin, atau 0,18 persen, pada 4,717.09.

Malam nanti akan dirilis data Non Fam Payroll April yang diindikasikan turun. Jika terealisir akan berpotensi melemahkan dollar AS.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak melemah jika data NFP terealisir melemah.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here