Bursa Eropa 9 Mei Bergerak Positif Terbantu Kenaikan Harga Minyak Mentah

177

Bursa Saham Eropa bergerak naik pada perdagangan Senin (09/05) terbantu kenaikan harga minyak mentah dan karena investor mencerna data terbaru dari Tiongkok.

Indeks FTSE 100 berada pada posisi 6.158,84, naik 33,14 poin atau 0,54%

Indeks DAX berada pada posisi 10.057,47, naik 187,52 poin atau 1,90%

Indeks CAC 40 berada pada posisi 4.359,76, naik 58,52 poin atau 1,36%

Indeks IBEX 35 berada pada posisi 8.777,90, naik 75,80 poin atau 0,87%

Indeks Pan-Eropa STOXX 600 naik 1,26 persen. Saham Volkswagen memimpin kenaikan, naik 2,8 persen, setelah aktivis investor TCI menyerukan produsen mobil Jerman untuk merombak skema gaji eksekutif untuk membantu meningkatkan keuntungan.

Pasar minyak mentah juga dalam fokus dengan harga rally 2 persen pada awal sesi perdagangan Asia karena penurunan pasokan di Kanada di mana kebakaran hutan menghentikan separuh dari produksi minyak pasir yang luas di negara itu selama akhir pekan, Reuters melaporkan.

Pengamat pasar minyak juga mempertimbangkan keputusan Arab Saudi untuk menggantikan menteri minyak lama waktu Ali al-Naimi dengan Khalid al-Falih, ketua Saudi Aramco, dalam sebuah langkah analis mengatakan mengisyaratkan era baru bagi pasar minyak mentah dan tampaknya menjadi penegasan kembali kebijakan Saudi untuk membiarkan minyak menetapkan harga sendiri.

Namun Sektor minyak dan gas sebagian besar lebih rendah. Tapi saham Tullow Oil diperdagangkan lebih tinggi setelah Barclays menaikkan target harga untuk saham.

Di tempat lain di sektor ini, perusahaan minyak Perancis Total mengumumkan rencana untuk membeli pembuat baterai Saft untuk € 36,5 per saham, menilai perusahaan pada 950 juta euro. Saham Total yang datar.

Dan Royal Dutch Shell dipaksa untuk mengevakuasi staf di fasilitas produksi Eja OML 79 di wilayah Niger Delta di tengah kekhawatiran serangan dari kelompok militan, situs berita Vanguard melaporkan. Saham Shell yang sedikit lebih rendah.

Saham Asia jatuh pada Senin di tengah rally harga minyak dan karena investor mencerna data perdagangan yang lemah terbaru dari Tiongkok yang dirilis pada hari Minggu.

Ekspor dan Impor Tiongkok turun lebih dari yang diperkirakan pada bulan April, menggarisbawahi melemahnya permintaan di dalam dan di luar negeri dan pendinginan harapan pemulihan di ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

Ekspor turun 1,8 persen dari tahun sebelumnya, Administrasi Umum Bea Cukai Tiongkok mengatakan pada hari Minggu, membalikkan pemulihan singkat bulan sebelumnya dan mendukung kekhawatiran pemerintah bahwa lingkungan perdagangan luar negeri akan menantang pada tahun 2016.

Impor April turun 10,9 persen dari tahun sebelumnya, jatuh untuk 18 bulan berturut-turut, menunjukkan permintaan domestik tetap lemah meskipun kenaikan belanja infrastruktur dan pertumbuhan catatan kredit pada kuartal pertama.

Lihat : Ekspor Dan Impor Tiongkok April Turun Dibawah Perkiraan

Pasar daratan Tiongkok melihat penurunan terbesar pada hari Senin dengan indeks Shanghai turun 2,23 persen, sedangkan indeks Shenzhen merosot 2,94 persen.

Data lemah menekan harga logam pada hari Senin dan memukul saham di sektor pertambangan. Saham Anglo American lebih dari 4 persen lebih rendah dengan perusahaan besar lainnya di wilayah negatif.

Saham Arcelor Mittal berada di zona merah meskipun Deutsche Bank menaikkan target harga untuk saham. Dan Glencore juga melemah tajam setelah Citigroup menurunkan target harga untuk saham.

Investor global juga mencerna laporan non-farm payrolls terbaru dari AS pada Jumat yang menunjukkan penurunan angka pekerjaan utama menjadi 160.000. Jumlah gaji juga bisa mempengaruhi keputusan AS Federal Reserve apakah akan menaikkan suku bunga pada bulan Juni.

Bank-bank Italia berada di bawah tekanan pada Senin. Saham Banco Popolare diperdagangkan melemah tajam setelah para pemegang saham menyetujui peningkatan modal € 1000000000 yang diharapkan akan selesai pada akhir Juni.

UniCredit juga di zona merah setelah FT mengutip 10 pemegang saham atas yang mengatakan bahwa pemberi pinjaman “membutuhkan lebih banyak modal dan tidak dapat melakukan itu dengan manajemen saat ini karena mereka telah kehilangan kepercayaan dari pasar”.

Dan JPMorgan menurunkan target harga untuk saham Banca Monte dei Paschi di Siena, mengirim mereka lebih rendah.

Saham perusahaan keamanan G4S naik lebih dari 7 persen setelah melaporkan 4,5 persen kenaikan tahun-ke-tahun pada pendapatan kuartal pertama.

Easyjet adalah top performer lain pada awal perdagangan setelah RBC menaikkan prospek pada saham dari “underperform” menjadi “outperform”.

Investor Eropa akan mengawasi perkembangan terbaru antara Yunani dan kreditur internasional pada Senin karena menteri keuangan Eurogroup zona bertemu pada pukul 2:00 pm waktu London untuk membahas penundaan pada kesimpulan dari tinjauan kemajuan Yunani dalam reformasi dan target fiskal.

Di tengah protes di Athena dan Thessaloniki, parlemen Yunani menyetujui paket kontroversial pensiun dan pajak reformasi pada Senin pagi dalam rangka memenuhi target fiskal yang disepakati dengan pemberi pinjaman sebagai imbalan atas bailout ketiga dari 86 miliar euro ($ 98100000000). Dengan suara melalui langkah-langkah, Yunani berharap bantuan yang sangat dibutuhkan dari bailout akan dirilis.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan terus bergerak positif jika harga minyak mentah juga meningkat. Namun akan memperhatikan juga pergerakan bursa Wall Street yang dapat memberikan pengaruh pergerakan bursa Eropa.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here