Pemerintah Jepang Siap Intervensi Jika Yen Bergerak Terlalu Berlebihan

727

Menteri Keuangan Jepang Taro Aso mengatakan pada hari Senin (09/05) bahwa Tokyo siap untuk campur tangan di pasar mata uang jika yen bergerak cukup volatile untuk menekan perdagangan dan perekonomian negara.

Aso juga mengatakan dia tidak berpikir Amerika Serikat menganggap kebijakan mata uang Jepang menjadi tidak tepat, tetapi mengakui kedua negara berbeda dalam pandangan mereka tentang apa yang akan dianggap kenaikan yen yang berlebihan yang membenarkan intervensi.

“Bagi Jepang, volatilitas yang berlebihan dalam pergerakan yen yang mempengaruhi perdagangan Jepang, kebijakan ekonomi dan fiskal, baik itu yen naik atau yen jatuh, tidak diinginkan. Jika langkah tersebut terjadi, Jepang siap untuk campur tangan di pasar,” kata Aso kepada parlemen.

Sadayuki Sakakibara, kepala lobi bisnis terbesar di Jepang Keidanren, mengatakan hal itu “alami” untuk pemerintah Jepang untuk bertindak menentang kenaikan yen baru-baru ini yang spekulatif dan tidak sejalan dengan fundamental ekonomi, menurut kantor berita Kyodo.

“Sektor bisnis akan menawarkan dukungan” jika pemerintah Jepang yang melakukan intervensi di pasar mata uang, demikian pernyataan Sakakibara seperti dikutip dalam sebuah konferensi pers pada hari Senin.

Lihat :Risalah BOJ : Pemulihan Ekonomi Berada Di Jalur Yang Tepat

Dolar mencapai level terendah 18-bulan pada ¥ 105,55 pekan lalu setelah Amerika Serikat menambahkan Jepang untuk daftar negara dalam pemantauan atas kebijakan devisa.

Beberapa investor menafsirkan pergerakan sebagai peringatan ke Tokyo terhadap melakukan intervensi pasar penjualan yen.

Pembuat kebijakan Jepang berusaha untuk mendapatkan persetujuan informal untuk bertindak melawan kenaikan yen tidak diinginkan selama sebuah pertemuan pemimpin keuangan  G20 di Washington akhir bulan lalu.

Namun Amerika Serikat merespon dingin dengan Menteri Keuangan Jack Lew menggambarkan yen bergerak “tertib” sehari setelah Aso menyampaikan kepadanya keprihatinan yang kuat Toyko atas apa yang dilihatnya sebagai “satu sisi” yen naik.

“Jika yen naik ¥ 5 dalam dua hari, mungkin naik ¥ 10 dalam empat hari. Itu akan terlalu berlebihan dan jika tren tersebut terus, itu akan menjadi semacam volatilitas mata uang yang berlebihan bahwa negara-negara G20 sepakat tidak diinginkan,” kata Aso.

Otoritas Jepang terakhir berintervensi pada tahun 2011. Pada saat itu, Tokyo mendapat persetujuan G7 untuk campur tangan untuk membendung lonjakan yen didorong oleh spekulasi bahwa gempa dahsyat akan memaksa perusahaan asuransi Jepang untuk memulangkan dana luar negeri untuk membayar klaim kerusakan.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here