Harga Minyak Mentah Sesi Asia Bergerak Mixed

303

Harga minyak mentah mixed pada perdagangan sesi Asia pada hari Selasa (10/05), karena persediaan dan produk olahan meningkat mengimbangi gangguan pasokan di Kanada dan di tempat lain yang telah mengambil lebih dari 2 juta barel per hari produksi dari pasar.

Persediaan minyak mentah komersial AS cenderung naik pekan lalu untuk minggu kelima berturut-turut, sebuah jajak pendapat Reuters menunjukkan, dengan jumlah persediaan minyak mentah AS terlihat telah meningkat 500.000 barel ke rekor tinggi di atas 543 juta barel.

Harga minyak mentah berjangka AS diperdagangkan pada $ 43,34 per barel, turun 10 sen.

Sedangkan minyak mentah berjangka internasional Brent diperdagangkan pada $ 43,70 per barel pada 0315 GMT, naik 7 sen dari pemukiman terakhir mereka.

Lihat : Harga Minyak Mentah Merosot 3 Persen Tergerus Peningkatan Persediaan

Para pejabat Kanada dari daerah pasir minyak kota Fort McMurray sejak api bekobar dan menahan lebih di atas 1 juta barel produksi minyak mentah harian mengatakan hampir 90 persen bangunan diselamatkan.

Meskipun kondisi membaik, produsen memperkirakan terjadi penutupan fasilitas dalam beberapa minggu seperti jaringan pipa yang dekat dengan kebakaran perlu diperiksa, sementara pengungsi perlu meninggalkan pabrik produksi sebelum staf dapat kembali.

Pengurangan produksi di Kanada dan di seluruh dunia sekarang berjumlah lebih dari 2 juta barel per hari hilang sejak awal tahun, hampir menghapus kekenyangan yang muncul pada tahun 2014 dan ditarik ke bawah harga sebanyak 70 persen sebelum pemulihan yang dimulai awal ini tahun.

Goldman Sachs mengatakan pihaknya memperkirakan penurunan produksi minyak AS sebesar 650.000 bph tahun ini.

BMI Research mengatakan bahwa produksi di Asia juga jatuh: “Kami mengantisipasi produksi minyak mentah gabungan di produsen terbesar di kawasan ini, yaitu Tiongkok, India, Malaysia dan Indonesia, jatuh 4,9 persen pada 2016 (setara dengan 331.500 barel per hari) harga minyak rendah dan pemotongan belanja hulu membebani keseluruhan produksi. “

Menambahkan gangguan Kanada untuk penurunan di Amerika Latin dan Afrika, keseluruhan produksi telah cenderung turun lebih dari 2 juta barel per hari tahun ini.

Namun para pedagang mengatakan mereka kembali fokus pada kekenyangan persediaan AS, yang diperkirakan mencapai rekor meskipun gangguan dari Kanada, yang mengekspor sebagian besar minyak mentah ke Amerika Serikat.

Beberapa pedagang mengatakan $ 40- $ 50 per barel kisaran harga mungkin mencerminkan pasar yang seimbang dengan pasokan berlimpah.

Namun, dengan banyak minyak mentah tersedia, penyuling telah menghasilkan volume besar bensin dan diesel, mengancam untuk membanjiri permintaan As meskipun musim panas saat musim mengemudi tiba.

Jika itu terjadi, penyuling akan menurunkan produksi dan memotong pesanan mereka untuk bahan baku minyak mentah baru, menempatkan tekanan pada harga.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan pada perdagangan selanjutnya harga minyak mentah berpotensi bergerak mixed dengan adanya tarik menarik antara penurunan produksi akibat kebakaran di Kanada dan faktor lainnya, dengan kekenyangan pasokan global. Pergerakan dollar AS bisa jadi penentu penting untuk harga minyak mentah. Harga diperkirakan menembus kisaran Support $ 42,80-$ 42,30, dan jika naik akan menembus kisaran Resistance $ 43,80-$ 44,30.


Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center

Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here