Harga Minyak Mentah Sesi Asia Retreat Terpicu Peningkatan Persediaan AS

414

Harga minyak merosot pada perdagangan sesi Asia hari Rabu (11/05), terganjal peningkatan persediaan minyak mentah di Amerika Serikat.

Kelompok industri American Petroleum Institute (API) mengatakan pada hari Selasa bahwa persediaan minyak mentah AS naik 3,45 juta barel menjadi rekor 543.100.000 barel pada minggu yang berakhir 6 Mei.

Perjuangan yang sedang berlangsung oleh produsen Timur Tengah untuk pangsa pasar di Asia juga menekan harga, melawan penurunan produksi dan gangguan di seluruh dunia.

Dalam tanda perjuangan agresif berkelanjutan untuk pangsa pasar, Iran telah menetapkan harga jual resmi atau official selling prices (OSPs) bulan Juni untuk nilai minyak mentah yang dijualnya ke Asia dengan diskon terbesar ke Arab dan Irak sejak 2007-2008.

Iran pada Selasa menetapkan OSP Juni untuk minyak mentah berat Iran pada $ 1,60 per barel di bawah harga rata-rata Oman / Dubai sebagai tanda terbaru bahwa produsen terutama di Timur Tengah bersedia menerima harga rendah dengan imbalan pangsa pasar.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) turun 8 sen di $ 44,58 per barel.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka patokan Internasional Brent diperdagangkan pada $ 45,49 per barel pada 0153 GMT, turun 3 sen dari pemukiman terakhir mereka.

Lihat : Harga Minyak Mentah Melonjak Terpicu Gangguan Pasokan Kanada

ANZ Bank mengatakan bahwa baru-baru ini “kenaikan harga tertutupi karena kekhawatiran atas gangguan lebih lanjut di Kanada mereda sebagai produsen tampak kembali ke operasi mereka.”

Perusahaan minyak di seluruh pusat energi Kanada dari Fort McMurray memulai kembali operasi pada hari Selasa setelah kebakaran memaksa penutupan operasi selama seminggu.

Pejabat negara Kanada mengatakan produksi di banyak daerah harus jalan segera. Fasilitas daerah utara dari Fort McMurray yang telah ditutup sebagian besar karena asap tebal karena api kemungkinan untuk beroperasi kembali dalam hitungan hari.

Kebakaran di daerah pasir minyak Kanada telah menghentikan sekitar 1,5 juta barel produksi minyak mentah setiap hari, yang mengarah ke pengetatan signifikan dari pasar global, didukung oleh penurunan produksi dan gangguan di Amerika Serikat, Amerika Latin, Asia, dan Afrika.

Dengan produksi pasir minyak Kanada secara bertahap pulih kembali dan persediaan minyak mentah AS mencapai rekor tertinggi, beberapa analis mengatakan bahwa reli harga mungkin gagal.

Malam nanti akan dirilis data persediaan minyak mentah mingguan AS oleh EIA yang diindikasikan menurun. Jika hasil ini terealisir akan menguatkan harga minyak mentah.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan pada perdagangan selanjutnya harga minyak mentah berpotensi bergerak naik jika persediaan minyak mentah AS yang dirilis EIA terealisir menurun. Harga diperkirakan menembus kisaran Support $ 44,10-$ 43,60, dan jika naik akan menembus kisaran Resistance $ 46,10-$ 46,60.


Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center

Editor : Asido Situmorang


 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here