IEA : Pasar Minyak Global Menuju Keseimbangan

455

Pasar minyak global menuju keseimbangan yang sudah lama ditunggu-tunggu, menurut data persediaan dan permintaan terbaru dari International Energy Agency (IEA) pada Kamis (12/05)

IEA mengatakan dalam laporan pasar minyak terbaru pada hari Kamis bahwa rebalancing penawaran dan permintaan mulai menjadi jelas dari data penawaran dan permintaan yang menunjukkan bahwa pasokan minyak global mulai terlihat lebih terukur. Permintaan itu kuat dan surplus minyak bisa mulai menyusut tahun ini, tambahnya.

“Pasokan minyak global naik 250.000 barel per hari pada bulan April menjadi 96,2 juta barel per hari dengan produksi OPEC yang lebih tinggi lebih dari penurunan non-OPEC,” kata IEA dalam laporan bulanannya.

Namun, mencatat bahwa secara tahunan, “produksi dunia tumbuh dengan hanya 50.000 barel per hari pada bulan April dibandingkan keuntungan lebih dari 3,5 juta barel per hari tahun lalu” dan mencatat bahwa pasokan 2016 non-OPEC diperkirakan akan turun 800.000 barel per hari menjadi 56,8 juta barel per hari.

Lihat : Aussie Sesi Eropa 12 Mei Terpukul Hiraukan Rally Harga Minyak

Meskipun produksi yang lebih tinggi dari kelompok 12 negara anggota OPEC, IEA mencatat bahwa penurunan pasokan non-OPEC dan meningkatnya permintaan bisa menyebabkan pertumbuhan pasokan minyak menurun di paruh kedua tahun ini membantu pasokan dan permintaan dinamis – dan krusial, harga minyak – untuk kembali ke pijakan yang lebih stabil.

“Hasil bersih dari perubahan data permintaan dan pasokan adalah diperkirakan untuk melihat pasokan minyak dunia meningkat 1,3 juta barel per hari pada semester pertama 2016, diikuti dengan penurunan dramatis dalam paruh kedua 2016 menjadi 0,2 juta barel per hari”

IEA mencatat bahwa persediaan minyak di OECD (Organization for Economic Co-operation and Development, yang mencakup sebagian besar negara-negara Eropa, Australia dan Amerika Serikat) menurun untuk pertama kalinya dalam satu tahun pada bulan Februari, memberikan dukungan untuk pandangan bahwa ” Surplus pasokan global minyak akan menyusut secara dramatis akhir tahun ini. “

Dalam hal permintaan, IEA meninggalkan prospek untuk pertumbuhan permintaan minyak global pada 2016 stabil 1,2 juta barel per hari, tidak berubah dari bulan lalu. Tapi mengatakan bahwa revisi Data kuartal pertama menunjukkan permintaan tumbuh lebih cepat di 1,4 juta barel per hari, “terlepas dari musim dingin belahan bumi utara yang lebih ringan dari biasanya.”

“Kinerja kuartal pertama 2106 yang kuat akan menaikkan harapan bahwa permintaan akan tetap pada tingkat yang lebih kuat ini menyebabkan untuk meningkatkan angka rata-rata kami untuk 2016,” katanya, meskipun mencatat Dana Moneter Internasional baru-baru ini memperkirakan pada bulan April, di mana pinjaman tersebut lembaga direvisi mmenurunkan harapan untuk pertumbuhan global produk domestik bruto (PDB) pada 2016 dari 3,4 persen menjadi 3,2 persen.

Menariknya, EIA mengatakan India adalah “pemain bintang ” dalam hal pertumbuhan permintaan minyak. Permintaan minyak dari kekuatan Asia naik adalah 400.000 barel per hari lebih tinggi pada kuartal pertama dari periode yang sama tahun lalu, “mewakili hampir 30 persen dari peningkatan permintaan global”.

Pasar minyak juga sedang dimonitor untuk tanda-tanda pemulihan yang berkelanjutan karena harga telah rebound dari yang terendah sekitar $ 26 per barel terlihat pada bulan Februari untuk harga hari ini $ 47,70 per barel untuk minyak mentah Brent dan $ 46,30 per barel untuk AS West Texas intermediate (WTI).

IEA mencatat bahwa produksi minyak mentah OPEC naik sekali lagi pada bulan April dan bahwa sementara produksi Saudi stabil dekat 10,2 juta barel per hari, pasokan Iran naik menjadi 3,56 juta barel per hari, tingkat terakhir yang dicapai pada bulan November 2011 sebelum sanksi diperketat.

Semua mata tertuju pada langkah OPEC selanjutnya ketika bertemu pada 2 Juni. Sejauh ini, tidak menunjukkan tanda-tanda mundur dari keputusannya pada bulan November 2014 untuk memproduksi pada kapasitas penuh dalam upaya untuk mempertahankan pangsa pasarnya terhadap saingan non-OPEC, produsen minyak terutama shale di perusahaan minyak yang dikelola negara AS. 

 

Doni/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here