Harga Minyak Mentah Sesi Asia Turun Terpicu Pemulihan Produksi Kanada

1188

Harga minyak mentah jatuh pada perdagangan sesi Asia pada Kamis (12/05), terseret kembali oleh sentimen pemulihan produksi minyak Kanada, membalikkan kenaikan tajam sebelumnya ketika pemerintah AS melaporkan penurunan tak terduga dalam persediaan minyak mentah.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) turun 12 sen menjadi $ 46,11.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka internasional Brent diperdagangkan pada $ 47,47 per barel pada 0434 GMT pada hari Kamis, turun 13 sen dari pemukiman terakhir mereka.

Lihat : Harga Minyak Mentah Melonjak Tertinggi 6 Bulan

Para pedagang mengatakan penurunan yang terjadi sebagian besar merupakan hasil dari profit taking setelah kenaikan harga Brent intraday hingga $ 2.95 hari sebelumnya ketika data pemerintah AS mengejutkan dengan penurunan persediaan minyak mentah.

Administrasi Informasi Energi AS (EIA) mengatakan pada hari Rabu bahwa persediaan minyak mentah AS turun 3,4 juta barel menjadi 540 juta barel pekan lalu, dibandingkan dengan ekspektasi analis untuk kenaikan 714.000 barel dan American Petroleum Institute (API) yang melaporkan kenaikan 3,5 juta barel di data awal yang dikeluarkan pada hari Selasa.

Penurunan persediaan tersebut diimbangi pada Kamis oleh peningkatan yang diperkirakan dalam produksi minyak mentah pasir minyak Kanada setelah gangguan di atas 1 juta barel kapasitas produksi harian karena kebakaran.

Meskipun menurun, eksportir minyak utama Timur Tengah Kuwait menyetujui kenaikan harga baru-baru ini. “Berdasarkan penurunan produksi yang telah ditunjukkan dalam tiga minggu terakhir, saya menganggap fundamental harga mewakili jatuhnya produksi,” Menteri Perminyakan bertindak Kuwait Anas al-Saleh mengatakan kepada Reuters, Kamis.

Dia juga mengatakan bahwa Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC), yang Kuwait adalah anggota, tidak akan mencari pendukung harga intervensi pasar dalam pertemuan yang dijadwalkan berikutnya pada tanggal 2 Juni, dan sebaliknya fokus pada dialog antar produsen.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan pada perdagangan selanjutnya harga minyak mentah berpotensi bergerak turun dengan sentimen pemulihan produksi Kanada. Jika produksi minyak di Kanada kembali normal dan dollar AS naik, akan dapat menekan kembali harga minyak. Harga diperkirakan menembus kisaran Support $ 45,60-$ 45,10, dan jika naik akan menembus kisaran Resistance $ 46,60-$ 47,10.


Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center

Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here