Surplus Transaksi Berjalan Jepang Tahun Fiskal 2015 Naik Dua Kali Lipat

389

Surplus neraca berjalan Jepang naik dua kali lipat pada tahun fiskal 2015 dari tahun sebelumnya menjadi ¥ 17.98 triliun ($ 166 miliar), didukung oleh harga minyak mentah yang lebih rendah dan lonjakan surplus perjalanan didukung meningkatnya jumlah wisatawan asing, kata pemerintah pada Kamis (12/05).

Harga minyak mentah murah membantu mengurangi impor barang meskipun ekspor lebih lambat, membantu untuk membalikkan neraca perdagangan surplus ¥ 629.9 miliar pada tahun fiskal 2015, pembalikan dari defisit 6,59 triliun yen pada tahun fiskal 2014.

Surplus transaksi berjalan, salah satu alat pengukur terluas perdagangan internasional, mencapai tertinggi dalam lima tahun, karena impor jatuh 11,8 persen menjadi ¥ 72.51 triliun, sementara ekspor turun 3,3 persen menjadi ¥ 73.14 triliun, Departemen Keuangan mengatakan dalam sebuah laporan awal.

Jepang telah sangat bergantung pada impor energi sejak bencana nuklir Fukushima Maret 2011, dengan sebagian besar reaktor komersial negara itu yang tersisa secara offline di tengah kekhawatiran publik yang tinggi tentang keselamatan mereka.

Nilai impor minyak mentah turun 37,9 persen karena harga minyak rata-rata hampir setengahnya ke $ 48,71 per barel pada tahun fiskal 2015. Nilai impor gas alam cair turun 41,4 persen.

Jepang juga mencatat surplus wisata 1,27 triliun yen, tertinggi sejak data pembanding mulai tersedia pada tahun 1996, karena lebih banyak turis ke Jepang dari luar negeri termasuk Tiongkok.

Surplus dalam neraca pendapatan utama, yang mencerminkan betapa Jepang memperoleh dari investasi asing, meningkat 2,9 persen menjadi ¥ 20.56 triliun, terutama karena kenaikan keuntungan dari investasi langsung dan surat berharga di tengah depresiasi yen.

Pada bulan Maret saja, Jepang mencatat surplus untuk 21 bulan berturut-turut, dengan keseimbangan berdiri 2,98 triliun yen. Tingkat Barang mencatat surplus ¥ 927.200.000.000 untuk bulan kedua berturut-turut.

Doni/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here