Akhir Bursa Wall Street Terbebani Sektor Perawatan Kesehatan Dan Teknologi

627

Saham AS ditutup sebagian besar lebih rendah pada akhir perdagangan hari Kamis, terbebani oleh penurunan dalam sektor perawatan kesehatan dan teknologi.

Indeks S & P 500 ditutup lebih rendah, karena penurunan dalam sektor perawatan kesehatan, teknologi dan industri mengimbangi keuntungan di sebagian besar sektor yang dipimpin oleh telekomunikasi.

Indeks Dow Jones industrial average menempel keuntungan kurang dari 10 poin, dengan saham Boeing berkontribusi paling besar untuk keuntungan dan saham Apple memiliki dampak negatif terbesar.

Harga minyak mentah berjangka AS pulih dari penurunan intraday untuk menetap naik 47 sen, atau 1,02 persen, pada $ 46,70 per barel. Sebelumnya, WTI berada pada $ 47 per barel ke level tertinggi sejak awal November 2015. Brent sempat menembus $ 48 per barel sebelum memegang sekitar $ 47 di perdagangan sore.

Saham Apple sempat jatuh lebih dari 3 persen untuk mencapai 52 minggu intraday rendah yang membebani indeks Nasdaq, yang ditutup hampir setengah persen lebih rendah setelah turun 1 persen intraday.

Saham Apple dan Gilead Sciences memiliki dampak negatif terbesar di Nasdaq 100, sementara saham Microsoft dan Amazon.com memberikan kontribusi paling besar untuk keuntungan. IShares Nasdaq Bioteknologi ETF (IBB) ditutup 1,7 persen lebih rendah.

Dalam berita ekonomi, klaim pengangguran mingguan naik menjadi 294.000. Harga impor naik 0,3 persen pada April, sementara harga ekspor naik 0,5 persen.

Hasil Treasury diadakan lebih tinggi, dengan yield 2-tahun di dekat 0,75 persen dan yield 10-tahun sekitar 1,75 persen. Departemen Keuangan juga mengadakan penjualan $ 15000000000 obligasi 30-tahun itu bertemu dengan lemahnya permintaan.

Indeks dolar AS sekitar 0,4 persen lebih tinggi, dengan euro terakhir dekat $ 1,137 dan yen dekat ¥ 109,1 terhadap greenback.

Presiden Fed Boston Eric Rosengren, anggota voting, mengatakan dalam sebuah pidato yang menyatakan pasar meremehkan laju kenaikan suku bunga potensial oleh bank sentral. Dalam pidato lain, Presiden Fed Cleveland Loretta Mester mengatakan kelemahan inflasi telah didorong oleh kelemahan minyak sementara dan penguatan dolar. Presiden Fed Kansas City Esther George, anggota voting lain, mengatakan dalam sebuah laporan Reuters Fed menjaga suku bunga terlalu rendah dan risiko mendorong perusahaan untuk mengambil jumlah utang yang berlebihan.

Lihat : Bursa Wall Street Turun 1 Persen Mengabaikan Lonjakan Minyak Mentah

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik 9,38 poin, atau 0,05 persen, di 17,720.50, dengan kenaikan tertinggi saham Nike dan saham Apple penurun terbesar.

Indeks S & P 500 ditutup turun 0,35 poin, atau 0,02 persen, pada 2,064.11, dengan sektor telekomunikasi memimpin tujuh sektor yang lebih tinggi dan sektor perawatan kesehatan yang menurun.

Indeks Nasdaq ditutup turun 23,35 poin, atau 0,49 persen, pada 4,737.33.

Malam nanti akan dirilis data ekonomi AS Retail Sales dan Michigan Consumer Sentiment yang diindikasikan meningkat. Jika terealisir akan menguatkan bursa Wall Street.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak naik jika data ekonomi AS terealisir meningkat. Namun juga akan mencermati pergerakan harga minyak selanjutnya.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here