Bursa Wall Street Akhir Pekan Turun; Dow Jones Dan S&P Turun 3 Minggu Berturut

487

Saham AS ditutup lebih rendah pada akhir perdagangan akhir pekan hari Jumat, dengan indeks Dow Jones Industrial Average dan S & P 500 ditutup di bawah 50-hari pergerakan rata-rata dan membukukan penurunan beruntun mingguan ketiga pertama mereka sejak Januari.

Pelemahan bursa Wall Street juga tertekan melemahnya harga minyak mentah. Harga minyak mentah berjangka AS berakhir turun 49 sen, atau 1,1 persen, pada $ 46,21 per barel, namun memperoleh kenaikan mingguan sebesar hampir 3,5 persen. Sebelumnya, Baker Hughes mengatakan kilang minyak AS turun 10.

Lihat : Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Turun 1 Persen; Mingguan Naik 3 Persen

Sektor konsumen discretionary adalah penurun terburuk kelima, jatuh lebih dari 1 persen untuk menghapus keuntungan secara tahunan dan bergabung dengan sektor teknologi, kesehatan dan keuangan sebagai satu-satunya sektor S & P di zona merah untuk tahun ini sejauh ini. Sektor Utilitas adalah sektor pemain terbaik secara tahunan, dengan keuntungan lebih dari 13 persen.

Sektor Keuangan memimpin semua 10 sektor S & P lebih rendah, diikuti oleh energi, konsumen, dan industri.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup sekitar 185 poin lebih rendah setelah memperpanjang kerugian dalam perdagangan sore dengan penurunan singkat lebih dari 200 poin. Saham Goldman Sachs, Boeing, Wal-Mart dan 3M berkontribusi yang paling besar untuk penurunan, sementara saham Apple, Intel dan Travelers naik sedikit sebagai yang positif.

Hasil Treasury mixed, dengan hasil 2 tahun lebih tinggi sekitar 0,75 persen dan yield 10-tahun rendah sekitar 1,70 persen.

Indeks dolar AS mencapai level tertinggi dalam tiga minggu dan diadakan setengah persen lebih tinggi, dengan euro sekitar $ 1,13 dan yen sekitar ¥ 108,7 terhadap greenback. Indeks dolar diposting minggu positif keempat dalam lima terakhir.

Indeks Dow dan S & P ditutup di bawah moving average 50-hari mereka untuk pertama kalinya sejak 29 Februari.

Dow turun lebih dari 1 persen untuk seminggu dan S & P kehilangan setengah persen, penurunan tiga minggu pertama mereka sejak pekan yang berakhir 15 Januari. Indeks komposit Nasdaq turun sekitar 0,4 persen selama seminggu dalam empat minggu pertama kalah beruntun sejak Oktober tahun 2014.

Saham Apple meraih kenaikan 0,2 persen namun tetap sekitar posisi terendah yang tidak terlihat sejak Juni 2014, setelah jatuh hari Kamis untuk ditutup pada level tersebut.

IShares Nasdaq Bioteknologi ETF (IBB) ditutup hampir 0,9 persen lebih tinggi tetapi kehilangan sekitar setengah persen untuk seminggu.

Dow transportasi ditutup 1,2 persen lebih rendah, hampir 3 persen lebih rendah untuk minggu ini, terburuk sejak pertengahan Januari.

Penjualan ritel April naik 1,3 persen, melampaui ekspektasi. Selama dua belas bulan terakhir, total penjualan ritel naik 3 persen.

Dalam berita ekonomi lainnya, indeks harga produsen naik 0,2 persen pada April.

Pembacaan awal sentimen konsumen Mei naik menjadi 95,8. persediaan bisnis naik lebih dari yang diperkirakan 0,4 persen pada Maret.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup turun 185,18 poin, atau 1,05 persen, di 17,535.32, dengan penuruna  tertinggi saham Wal-Mart saham yang dan saham Intel yang naik tertinggi.

Indeks S & P 500 ditutup turun 17,62 poin, atau 0,85 persen, pada 2,046.49, dengan sektor keuangan memimpin semua 10 sektor yang lebih rendah.

Indeks komposit Nasdaq ditutup turun 19,66 poin, atau 0,41 persen, pada 4,717.68.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak mencermati pergerakan harga minyak mentah dan hasil bursa Asia.

 

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here