Harga Minyak Mentah Sesi Asia Naik Lebih 1 Persen

379

Harga minyak mentah melonjak lebih dari 1 persen pada sesi perdagangan Asia hari Senin (16/05) setelah penyataan Goldman Sachs yang mengatakan pasar telah mengakhiri hampir dua tahun kelebihan pasokan yang memberikan gangguan minyak global dan berbalik menjadi defisit.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate naik 68 sen, atau 1,5 persen, pada $ 46,89 per barel.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka internasional Brent diperdagangkan pada $ 48,50 per barel pada 0255 GMT, naik 67 sen, atau 1,4 persen, dari pemukiman terakhir mereka.

Lihat : Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Turun 1 Persen; Mingguan Naik 3 Persen

Gangguan pasokan dari Nigeria, Venezuela, Amerika Serikat dan China memicu U-turn pada proyeksi minyak Goldman Sachs, dengan peringatan panjang kelebihan penyimpanan dan kecelakaan lain yang meningkatkan harga.

“Pasar minyak telah mendekati kejenuhan penyimpanan untuk menjadi defisit jauh lebih awal dari yang diperkirakan,” kata Goldman, menambahkan bahwa pasar “kemungkinan bergeser ke defisit Mei … didorong oleh permintaan yang kuat berkelanjutan serta penurunan produksi yang tajam. “

Di Nigeria, perusahaan minyak utama Exxon Mobil menangguhkan ekspor dari aliran minyak mentah terbesar di negara itu, Qua Iboe, dan produsen lainnya juga yang menderita gangguan menyusul tindakan sabotase, memotong produksi negara ke titik terendah dalam beberapa dekade di sekitar 1,65 juta barel per hari (bph).

Di Amerika, eksportir minyak utama Venezuela tampak di ambang kehancuran, memicu kekhawatiran default oleh perusahaan minyak nasionalnya PDVSA, yang telah membuat hampir $ 5 miliar pada pembayaran obligasi tahun ini.

Produksi minyak Venezuela telah jatuh oleh setidaknya 188.000 barel per hari sejak awal tahun ini sebagai PDVSA berjuang untuk membuat investasi yang dibutuhkan untuk menjaga stabilitas produksi.

Di Amerika Serikat, produksi minyak mentah telah jatuh menjadi 8,8 juta barel per hari, 8,4 persen di bawah puncak 2015 karena sektor menderita gelombang kebangkrutan.

Dan di Tiongkok, produksi turun 5,6 persen menjadi 4,04 juta barel per hari pada bulan April, dibandingkan dengan waktu yang sama tahun lalu.

Melawan gangguan ini, pasokan bangkit dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) menyusul pencabutan sanksi terhadap Iran yang memicu perlombaan untuk pangsa pasar antara Teheran dan rival OPEC lainnya seperti Saudi Arabia, Irak, Uni Emirat Arab dan Kuwait.

OPEC memompa 32.440.000 barel per hari pada bulan April, naik 188.000 barel per hari dari Maret. Ini adalah yang tertinggi setidaknya sejak 2008, menurut review Reuters.

Juga mencegah lompatan harga curam adalah pemulihan dalam produksi di Kanada berikut penutupan paksa karena kebakaran, serta besarnya penyimpanan minyak mentah di Amerika Serikat dan juga Asia.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan pada perdagangan selanjutnya harga minyak mentah berpotensi naik dengan dukungan sentimen penurunan produksi. Namun perlu dicermati pergerakan dollar AS yang jika naik signifikan dapat menekan harga minyak mentah. Harga diperkirakan menembus kisaran Resistance $ 47,40-$ 47,90, dan jika turun akan menembus kisaran Support $ 46,40-$ 45,90.


Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center

Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here