Harga Minyak Mentah Naik Tertinggi 6 Bulan Terpicu Pernyataan Goldman Sachs

484
Harga minyak mentah mencapai tertinggi enam bulan pada akhir perdagangan hari Senin terpicu sentimen bearish oleh pernyataan Goldman Sachs di tengah kekhawatiran tentang penurunan  pasokan global.

Gangguan pasokan dari Nigeria, Venezuela, Amerika Serikat dan China memicu U-turn pada proyeksi minyak Goldman Sachs, dengan peringatan panjang kelebihan penyimpanan dan kecelakaan lain yang meningkatkan harga.

“Pasar minyak telah mendekati kejenuhan penyimpanan untuk menjadi defisit jauh lebih awal dari yang diperkirakan,” kata Goldman, menambahkan bahwa pasar “kemungkinan bergeser ke defisit Mei … didorong oleh permintaan yang kuat berkelanjutan serta penurunan produksi yang tajam. “

Goldman juga memperingatkan bahwa harga sekitar $ 50 per barel, pasokan bisa membalikkan kembali ke surplus pada semester pertama 2017 jika eksplorasi dan kegiatan produksi naik.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) berakhir naik sebesar $ 1,51, atau 3,3 persen, pada $ 47,72 setelah menyentuh tertinggi enam bulan di $ 47,85.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent ditutup naik $ 1,14, atau 2,4 persen, pada $ 48,97 per barel. Rally ke $ 49,47 sebelumnya, tertinggi sejak awal November, dalam uji coba terhadap $ 50.

Namun sentimen kekenyangan global masih membayangi. Harapan dari dimulainya kembali ekspor minyak dari pelabuhan Libya, kenaikan produksi minyak mentah Nigeria oleh Exxon Mobil dan ditingkatkannya kesepakatan pinjaman minyak yang dicapai oleh Venezuela dengan China melanjutkan sentimen bullish.

Minyak mentah berjangka telah rally untuk sebagian besar dari dua minggu terakhir dari kombinasi Nigeria, Venezuela dan penurunan lainnya, penurunan produksi AS dan penahanan minyak mentah Kanada setelah kebakaran hutan di Alberta wilayah pasir minyak.

Sentimen bullish Senin juga datang ketika perusahaan intelijen pasar Genscape melaporkan peningkatan persediaan dari 694.176 barel pada titik pengiriman Cushing, Oklahoma untuk WTI berjangka. Peningkatan mengejutkan beberapa pelaku pasar yang memperkirakan penurunan pasokan di Cushing karena produksi Kanada tertutup.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan pada perdagangan selanjutnya harga minyak mentah berpotensi naik dengan dukungan sentimen penurunan produksi. Namun perlu dicermati pergerakan dollar AS yang jika naik signifikan dapat menekan harga minyak mentah. Harga diperkirakan menembus kisaran Resistance $ 48,20-$ 48,70, dan jika turun akan menembus kisaran Support $ 47,20-$ 46,70.


Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center

Editor : Asido Situmorang


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here