Kredit Macet Tiongkok Meningkat, PBOC Lakukan Investigasi

304

Bank sentral Tiongkok sedang menyelidiki keakuratan data non-performing loan (NPL) pada bank, Senin (16/05)  menggarisbawahi kekhawatiran tentang meningkatnya utang di negara ini.

Secara khusus, stabilitas biro keuangan bank sentral sedang menyelidiki apakah NPL telah salah kategori sebagai pinjaman normal atau pinjaman disebutkan secara khusus, mengacu pada default utang berisiko, menurut sumber yang melihat pemberitahuan bank sentral dalam masalah ini.

Penyelidikan datang sebagai perlambatan pertumbuhan ekonomi menimbulkan kekhawatiran peraturan bahwa bank semakin menutupi NPL mereka untuk memperbaiki neraca mereka, kata salah satu sumber.

Kenaikan dari kredit macet, yang telah meningkat selama 18 kuartal berturut-turut, mengikuti booming kredit negara pada 2009 dan sejauh ini tidak menunjukkan tanda-tanda melambat.

Data resmi menunjukkan bahwa NPL bank umum Tiongkok naik ke 11 tahun tinggi 1,4 triliun yuan (S $ 294.100.000.000), atau 1,75 persen dari total kredit perbankan, pada akhir Maret. Dalam laporan bulan ini, perusahaan pialang CLSA mengatakan NPL dapat menjelaskan selama 15 sampai 19 persen dari pinjaman.

Analis Bank secara luas percaya NPL di sektor perbankan Tiongkok jauh lebih parah daripada data resmi menunjukkan, karena beberapa bank menunda pengakuan pinjaman dan menggunakan off-balance sheet pinjaman untuk menyembunyikan utang buruk.

The People`s Bank of China (PBOC) yang melihat ke apakah kualitas aset bank dengan tepat dikategorikan dan jika ada gangguan dari pemerintah daerah di bank pinjaman dan refinancing keputusan, sumber lain mengatakan.

Campur tangan politik sangat sulit bagi kebijakan bank, yang bertanggung jawab untuk pinjaman negara, kata sumber itu, sebanyak pinjaman mereka terkait dengan entitas yang didukung pemerintah seperti keuangan pemerintah daerah atau proyek infrastruktur publik.

Bank sentral juga memeriksa untuk melihat apakah aset bermasalah telah diam-diam dipindahkan dari neraca dan jika jadwal pembayaran pinjaman wajar, sumber tersebut menambahkan. Kantor lokal dari PBOC akan melakukan sidak dan penyelidikan di lokasi, dan menerbitkan laporan evaluasi, kata sumber itu.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here