Risalah Pertemuan RBA : Pemotongan Suku Bunga Bisa Berlanjut

512

Penurunan baru-baru ini Australia ke wilayah deflasi tidak mungkin dan bisa mendorong penurunan suku bunga lebih lanjut tahun ini, Reserve Bank of Australia (RBA) telah mengisyaratkan.

Menurut risalah dari pertemuan Mei, di mana tingkat suku bunga dipotong menjadi 1,75 persen pada hari anggaran, dewan RBA mendapat penjelasan tentang “tren inflasi yang sedang berlangsung” dan bahwa prospek lebih rendah bisa lebih lama.

Mengacu pada hasil CPI Maret di mana inflasi bergerak mundur 0,2 persen, dewan diberitahu bahwa data “sedikit memiliki kesalahan pengukuran daripada banyak seri data penting lainnya”.

“Selain itu, hasil CPI lebih rendah dari perkiraan tidak dapat dijelaskan sepenuhnya oleh faktor temporer” seperti harga bahan bakar yang lebih rendah dan bahwa kelemahan dalam tekanan biaya “telah meluas”.

RBA juga telah memberi sinyal bahwa prospek inflasi yang lebih rendah memiliki potensi untuk lebih meredam pertumbuhan upah, meskipun pengusaha pada umumnya bersedia untuk membuat tawaran pertumbuhan upah di bawah 2 persen.

Risalah juga menyoroti prospek stabil namun lembut untuk pasar tenaga kerja dengan pertumbuhan lapangan kerja melambat pada kuartal pertama 2016.

Tingkat pengangguran Australia saat ini 5,7 persen pada bulan Maret akan diperbarui pada Kamis ketika Biro Statistik merilis data resmi untuk April.

Ekonom sekarang memperkirakan RBA akan terus memotong suku bunga setelah pelemahan yang mengejutkan dalam pembacaan inflasi terbaru.

Commonwealth Bank memprediksi dua pemotongan pada tahun 2016 mengambil tingkat suku bunga menjadi 1,25 persen, dengan beberapa lembaga besar lainnya seperti JP Morgan memperkirakan suku bunga pada 1 persen atau lebih rendah.

Sikap “akomodatif” RBA untuk kebijakan moneter mencerminkan inflasi global yang rendah saat ini, tetapi juga berhati-hati terhadap pasar real estat Australia yang kurang bergairah dari setahun yang lalu.


Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here