Bursa Wall Street Berakhir Turun Menantikan Risalah FOMC

840

Bursa Saham AS ditutup lebih rendah pada akhir perdagangan hari Selasa, di tengah kenaikan harga minyak, setelah kekhawatiran investor baru tentang kebijakan Fed untuk kenaikan suku bunga bergerak lebih awal daripada perkiraan.

Harga minyak mentah berjangka AS mencapai level tertinggi tujuh bulan pada akhir perdagangan hari Selasa terpicu sentimen penurunan produksi dengan perkiraan persediaan minyak mentah AS yang lebih rendah dan kebakaran hutan yang mengancam lagi pasokan minyak Kanada, tetapi menahan beberapa keuntungan karena potensi untuk produksi Libya yang tinggi.

Harga minyak mentah berjangka AS berakhir pada posisi terbaik sejak Oktober, ditutup pada $ 48,31 per barel, naik 59 sen, atau 1,2 persen, setelah mencapai tujuh bulan tinggi pada $ 48,42.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent untuk bulan depan naik 36 sen, atau 0,7 persen, pada $ 49,33, dari enam bulan dari $ 49,58.

Lihat : Harga Minyak Mentah Naik Tertinggi 7 Bulan

Meskipun terjadi kenaikan dalam harga minyak, penjualan saham dipercepat dalam perdagangan sore. Yield 2 tahun Treasury naik ke level tertinggi dalam lebih dari dua minggu karena para pedagang obligasi memandang ke depan untuk rilis hari Rabu risalah pertemuan Fed, yang banyak dikhawatirkan bisa lebih hawkish dari pernyataan itu.

Ketakutan yang menggema dalam komentar dari Presiden Fed San Francisco John Williams dan Presiden Fed Atlanta Dennis Lockhart yang mengatakan dalam sebuah laporan Reuters Fed masih bisa menaikkan suku bunga dua atau tiga kali tahun ini.

Komite Pasar Terbuka Federal dijadwalkan untuk merilis risalah pertemuan The Fed hari Rabu.

Indeks Nasdaq ditutup 1,25 persen lebih rendah untuk hari terburuk sejak 7 April ditekan oleh penurunan saham Microsoft, Amazon.com dan Kraft Heinz. Saham Apple ditutup 0,4 persen lebih rendah.

Indeks S & P 500 menempel keuntungan mingguan 0,03 persen dan keuntungan tahunan 0,16 persen, dengan sektor energi yang naik dan konsumen staples dan utilitas tertinggal dengan penurunan lebih dari 1,5 persen.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup 180 poin lebih rendah Selasa setelah jatuh 240 poin. Saham Home Depot turun hampir 2,5 persen untuk berkontribusi paling tinggi untuk penurunan indeks karena hampir semua konstituen jatuh. Selasa pagi, pengecer perbaikan rumah membukukan laba kuartalan dan pendapatan yang melampaui ekspektasi dan juga mengangkat proyeksi setahun penuh. saham naik lebih dari 16 persen selama 12 bulan terakhir.

Dalam berita ekonomi AS, produksi industri naik 0,7 persen pada April. Utilisasi kapasitas adalah 75,4 persen.

Indeks Harga Konsumen naik 0,4 persen pada April, kata Departemen Tenaga Kerja. Di luar pangan dan energi, indeks naik 0,2 persen bulan lalu, atau 2,1 persen selama 12 bulan terakhir. Yang membandingkan dengan kenaikan 2,2 persen untuk 12 bulan yang berakhir Maret.

Perumahan mulai naik 6,6 persen pada April ke laju tahunan yang disesuaikan secara musiman 1,17 juta unit.

Hasil Treasury diselenggarakan kebanyakan lebih tinggi, dengan yield 10-tahun sekitar 1,76 persen dan yield 2-tahun sempat mencapai 0,827 persen, tertinggi sejak 28 April.

Indeks dollar luar AS dalam sentuhan yang lebih rendah, dengan euro sekitar $ 1,132 dan yen dekat ¥ 109,1 terhadap greenback.

Lihat : Bursa Wall Street Naik 1 Persen Terdukung Kenaikan Minyak Mentah

TJX Cos, pemilik T.J. Maxx dan Marshall, melaporkan kenaikan 9,9 persen dalam penjualan kuartalan, sementara penjualan sebanding naik 7 persen. Laba bersih naik menjadi $ 508.300.000, atau 76 sen per saham, pada kuartal pertama yang berakhir 30 April dari $ 474.600.000, atau 69 sen per saham, setahun sebelumnya. Saham ditutup setengah persen lebih tinggi dan lebih dari 14 persen selama 12 bulan terakhir.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup turun 180,73 poin, atau 1,02 persen, di 17,529.98, dengan penurunan tertinggi saham Home Depot dan saham Caterpillar dan DuPont yang naik. Saham JPMorgan Chase ditutup tidak berubah.

Indeks S & P 500 ditutup turun 19,45 poin, atau 0,94 persen, pada 2,047.21, dengan sektor konsumen memimpin sembilan sektor yang lebih rendah dan hanya energi yang positif.

Indeks Nasdaq ditutup turun 59,73 poin, atau 1,25 persen, pada 4,715.73.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak lemah jika hasil risalah FOMC memberikan sentimen hawkish, demikian juga sebaliknya. Namun perlu dicermati pergerakan harga minyak mentah yang dapat mempengaruhi pergerakan bursa Wall Street.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here