Ekonomi Jepang Rebound 1,7 Persen Terdorong Kenaikan Konsumsi Swasta Dan Ekspor

292

Ekonomi Jepang, diperluas di laju tercepat dalam satu tahun selama kuartal pertama tahun 2016 ini terdorong pada konsumsi swasta yang lebih kuat dan kenaikan ekspor.

Ekonomi secara tahunan tumbuh 1,7 persen dalam tiga bulan pertama tahun ini, rebound dari kontraksi 1,7 persen pada kuartal sebelumnya, menurut data dari Kantor Kabinet dirilis pada hari Rabu (18/05).

japan-gdp-growth-annualized (2)

Banyak analis memperkirakan ekonomi Jepang kontraksi untuk dua kuartal berturut-turut, ketika tidak termasuk kenaikan konsumsi dari hari ekstra untuk tahun kabisat. Tapi konsumsi swasta naik 0,5 persen karena rumah tangga menghabiskan lebih pada televisi, makanan dan minuman, dan rekreasi, data menunjukkan.

Permintaan luar negeri untuk barang-barang Jepang juga naik 0,2 poin persentase pertumbuhan produk domestik bruto, karena ekspor naik 0,6 persen.

Secara kuartalan, ekonomi tumbuh 0,4 persen dalam tiga bulan pertama tahun ini.

Para pejabat pemerintah mengatakan data akan sangat penting dalam keputusan Perdana Menteri Shinzo Abe tentang kenaikan pajak.

Data ini juga dilengkapi menjelang pertemuan pemimpin KTT G-7 di Jepang pekan depan, di mana Abe berharap untuk mendorong kesepakatan tentang perlunya koordinasi kebijakan global untuk melompat dalam pertumbuhan.

Ekonomi Jepang mengalami kontraksi pada kuartal terakhir tahun lalu karena pertumbuhan upah yang lambat menekan konsumsi swasta, sementara ekspor merasakan sejumput permintaan lamban dari pasar negara berkembang dan tertekan dari penguatan yen.

Abe mengangkat pajak penjualan menjadi 8 persen dari 5 persen pada tahun 2014, yang berujung ekonomi ke dalam resesi. Yang membuatnya menunda 18 bulan kenaikan pajak kedua menjadi 10 persen.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here