Risalah FOMC : The Fed Memungkinkan Kenaikan Suku Bunga Bulan Juni

936

The Federal Reserve AS kemungkinan akan menaikkan suku bunga pada bulan Juni jika data pertumbuhan ekonomi kuartal kedua lebih kuat serta inflasi dan pasar kerja menguat, demikian rilis dari risalah pertemuan kebijakan April bank sentral AS yang dirilis dinihari tadi Kamis (19/05).

Pandangan itu, diungkapkan oleh sebagian besar pembuat kebijakan Fed pada pertemuan kebijakan terakhir, menunjukkan bank sentral lebih dekat ke mengangkat suku bunga lagi dibandingkan perkiraan dari Wall Street .

Harga kontrak berjangka pada tingkat suku bunga pinjaman Fed patokan semalam pada hari Rabu tersirat bahwa investor hanya melihat peluang 19 persen dari kenaikan suku bunga bulan depan.

Tetapi anggota komite kebijakan-pengaturan Fed mengatakan data ekonomi baru-baru ini membuat mereka lebih percaya diri inflas bisa naik menuju target 2 persen mereka dan bahwa mereka kurang peduli tentang perlambatan ekonomi global, menurut risalah dari pertemuan 26-27 April.

“Sebagian besar peserta menilai bahwa jika data yang masuk konsisten dengan pertumbuhan ekonomi meningkat pada kuartal kedua, pasar tenaga kerja terus menguat, dan inflasi membuat kemajuan menuju tujuan 2 persen komite, maka kemungkinan akan sesuai untuk komite untuk meningkatkan target untuk suku bunga federal pada bulan Juni, “menurut risalah.

Beberapa pembuat kebijakan waspada tentang perlambatan pertumbuhan ekonomi AS pada kuartal pertama, ketika produk domestik bruto diperluas pada terendah dua tahun pada 0,5 persen. Tetapi yang lain berpendapat bahwa sedang berlangsung pertumbuhan pekerjaan yang kuat yang menandakan ekonomi masih di jalur dan data pertumbuhan bisa saja cacat.

“Sebagian besar yang mengarah kepada perbaikan stabil di pasar tenaga kerja sebagai indikator bahwa langkah yang mendasari kegiatan ekonomi telah kemungkinan besar tidak memburuk,” menurut risalah.

Beberapa pembuat kebijakan mengatakan mereka khawatir pasar keuangan bisa bergolak oleh kemungkinan keluarnya Inggris dari Uni Eropa dalam pemungutan suara bulan depan atau dengan kebijakan nilai tukar Tiongkok.

Pada pertemuan bulan April, the Fed mempertahankan suku bunga di kisaran 0,25 persen hingga 0,50 persen. The Fed menaikkan suku pada bulan Desember untuk pertama kalinya dalam hampir satu dekade.

Sebuah penurunan ekuitas global dan pengetatan pasar keuangan awal tahun ini sebagian besar karena kekhawatiran perlambatan di Tiongkok mendorong Fed pada bulan Maret untuk meningkatkan kembali ekspektasi kenaikan suku bunga untuk tahun ini.

Meski begitu, The Fed mengisyaratkan pada waktu itu bahwa kemungkinan akan meningkatkan tingkat dua kali tahun ini. Investor telah bertaruh pada satu kenaikan.

Ekspektasi pasar untuk kenaikan suku bunga Federal Reserve telah meningkat pekan ini di tengah beberapa pernyataan hawkish dari pejabat Fed.

Pada hari Selasa, Dallas Fed Presiden Robert Kaplan mengatakan ekonomi AS cukup kuat untuk membenarkan kenaikan suku bunga dalam “tidak terlalu jauh ke depan,” tetapi meningkat akan sangat bertahap.

Presiden Fed San Francisco John Williams dan Presiden Fed Atlanta Dennis Lockhart berdua mengatakan pertemuan Juni bank sentral adalah satu kesempatan kenaikan suku bunga.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here