Pertemuan Menteri Keuangan G-7 Mencari Solusi Perlambatan Global

309

Menteri keuangan negara G-7 memulai pertemuan dua hari mulai Jumat (20/05) di timur laut Jepang untuk mencari koordinasi kebijakan dalam menghadapi risiko penurunan yang dihadapi ekonomi global di tengah perlambatan di pasar negara berkembang.

Para menteri keuangan dan gubernur bank sentral kelompok G-7 mungkin juga bertukar pandangan atas mata uang Jepang dan Amerika Serikat yang telah mengambil posisi yang berbeda baru-baru ini AS, di mana yen menguat tajam.

Menteri Keuangan Jepang Taro Aso, yang memimpin pembicaraan di Sendai, mengatakan lonjakan terbaru dalam yen telah “sepihak” dan bahwa Tokyo siap untuk campur tangan, sementara pejabat senior AS mengatakan pasar valuta telah tertib.

Terlepas dari pandangan yang tampaknya bertentangan tersebut, menteri keuangan cenderung untuk mengkonfirmasi kesepakatan pada bulan April oleh negara kelompok ekonomi G-20 yang menyatakan volatilitas berlebihan dan gerakan kacau nilai tukar dapat memiliki efek buruk dan bahwa negara-negara harus menahan diri dari devaluasi kompetitif.

Mengikuti tren terbaru dari pertemuan menteri keuangan G-7, menteri keuangan dari Inggris, Kanada, Perancis, Jerman, Italia, Jepang dan Amerika Serikat kemungkinan tidak mengeluarkan komunike setelah mengakhiri pertemuan mereka hingga Sabtu.

Pertemuan kemungkinan memainkan peran penting sebelum pertemuan puncak G-7 di Ise-Shima pada tanggal 26 Mei dan 27, apakah pemimpin G-7 dapat menyepakati kebijakan yang terkoordinasi untuk mengangkat pertumbuhan global, yang telah dipengaruhi oleh perlambatan ekonomi yang muncul termasuk Tiongkok.

Negara G-7 cenderung untuk berbagi pandangan tentang perlunya untuk mengadopsi semua alat kebijakan seperti kebijakan moneter dan fiskal, tetapi tidak jelas apakah mereka dapat menyetujui menempatkan penekanan pada belanja fiskal yang fleksibel sebagai dikejar oleh Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe.

Selama pembicaraan dua hari, para pemimpin keuangan juga diharapkan untuk menampilkan kesatuan pada penanganan penghindaran pajak menyusul kebocoran besar dokumen tax havens yang dikenal sebagai “Panama Papers” dan mengandung pendanaan teroris.

Sebelum pertemuan hari Jumat, peserta G-7 peserta dan akademisi dari bidang ekonomi dan keuangan menghadiri simposium untuk membahas dampak dari kebijakan moneter dan fiskal serta tantangan yang dihadapi ekonomi global untuk mencapai pertumbuhan yang berkelanjutan.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here