Ekspor April Turun, Jepang Bukukan Surplus Perdagangan

707

Ekspor Jepang turun untuk tujuh bulan berturut-turut pada bulan April tertekan menguatnya mata uang Yen, menggarisbawahi tantangan besar dalam upaya Perdana Menteri Shinzo Abe untuk menghidupkan kembali pertumbuhan ekonomi.

Ekspor turun 10,1 persen pada April dari tahun sebelumnya, demikian rilis Departemen Keuangan Jepang, Senin (23/05). Estimasi median ekonom yang disurvei oleh Bloomberg adalah untuk penurunan 9,9 persen. Impor turun 23,3 persen, membuat surplus perdagangan ¥ 823.5 miliar ($ 7,5 miliar).

japan-balance-of-trade (1)

Bahkan setelah jatuh 18-bulan awal bulan ini, mata uang Jepang telah memperoleh 9 persen terhadap dolar tahun ini, mengikis daya saing produk nasional di luar negeri dan menekan pendapatan eksportir.

Analis juga mengatakan kendala rantai pasokan setelah gempa bumi di wilayah Kumamoto bulan lalu dapat mempengaruhi pengiriman beberapa produk, seperti suku cadang mobil dan komponen elektronik, memperlambat ekspor Jepang ke Tiongkok dan negara-negara Asia lainnya.

Gempa bumi melanda pulau Kyushu selatan pada bulan April, menghentikan produksi di pabrik-pabrik perusahaan termasuk Sony Corp dan Toyota Motor Corp

Lihat : Indeks Nikkei 23 Mei Dibuka Negatif Terganjal Penguatan Yen

Laporan Senin juga menunjukkan bahwa Ekspor ke AS turun 11,8 persen pada April dari tahun sebelumnya, sementara pengiriman ke Uni Eropa naik 9,9 persen. Ekspor ke Tiongkok, mitra dagang terbesar Jepang, turun 7,6 persen.

Produk domestik bruto Jepang diperluas 1,7 persen secara tahunan dalam tiga bulan yang berakhir 31 Maret, setelah kontraksi 1,7 persen pada kuartal sebelumnya. Tahun kabisat menyediakan satu hari ekstra produksi dan pengeluaran untuk meningkatkan data.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here