The Fed Bullard : Suku Bunga AS Terlalu Rendah Menyebabkan Ketidakstabilan Keuangan

443

Suku bunga AS yang terus terlalu rendah terlalu lama bisa menyebabkan ketidakstabilan keuangan masa depan dan ekspektasi pasar yang kuat untuk kenaikan suku bunga “mungkin baik”, demikian pernyataan Presiden Federal Reserve St. Louis James Bullard pada hari Senin (23/05).

Pasar tenaga kerja yang relatif ketat di Amerika Serikat juga dapat memberikan tekanan ke atas pada inflasi, menaikkan harapan untuk suku bunga yang lebih tinggi, Bullard menambahkan.

Komentarnya datang setelah pasar keuangan telah meningkatkan ekspektasi untuk kenaikan suku bunga AS pada bulan Juni atau Juli dan berbagai kebijakan sekarang yang menyatakan bahwa kenaikan kuat untuk pertemuan kebijakan berikutnya pada bulan Juni.

Bullard mengatakan pasar tenaga kerja AS yang berkinerja baik dan sebagian tekanan global yang mencegah Federal Reserve dari menaikkan suku lagi mungkin telah memudar.

Lihat : Bursa Wall Street Turun Tipis, Data Ekonomi Dan Pidato Pejabat Fed Dicermati

Komite Pasar Terbuka Federal telah meletakkan sebuah data-dependent tingkat “normalisasi lambat”, katanya, dengan demikian tingkat kebijakan nominal secara bertahap akan meningkat selama beberapa tahun berikutnya didukung perbaikan ekonomi seperti yang diharapkan.

“Pasar tenaga kerja yang relatif ketat. Hal ini dapat menempatkan tekanan pada inflasi ke depan,” katanya. “Ini merupakan faktor penting yang mendukung FOMC melihat jalan yang diharapkan dari tingkat kebijakan.”

Ekspektasi untuk kenaikan suku bunga Juni naik pekan lalu setelah risalah dari pertemuan kebijakan April bank sentral dirilis pada 18 Mei yang menunjukkan pejabat Fed merasa ekonomi AS bisa siap untuk kenaikan suku bunga berikutnya.

Kemungkinan Inggris keluar dari Uni Eropa dalam pemungutan suara bulan depan tidak akan mempengaruhi keputusan Fed yang akan datang, kata Bullard.

“Bahkan jika suara itu untuk keluar dari Uni Eropa, hari berikutnya tidak ada yang terjadi, karena Anda memiliki dua tahun negosiasi selama pengaturan perdagangan baru yang harus diatur,” katanya. “Saya juga melihat kemungkinan suara yang keluar telah jatuh akhir-akhir ini.”

Beberapa pembuat kebijakan pada pertemuan April telah mengatakan bahwa mereka khawatir pasar keuangan bisa bergolak oleh Brexit atau dengan kebijakan nilai tukar Tiongkok.

Dalam memutuskan apakah akan menaikkan suku, the Fed akan melihat perbaikan dalam ekonomi dan pekerjaan, dan bukti inflasi bergerak menuju target 2 persen.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here