Optimisme Konsumen Jerman Diperkirakan Meningkat Bulan Juni

440

Semangat konsumen Jerman sedikit meningkat menuju ke bulan Juni dengan pembeli tetap optimis, demikian survei GfK menunjukkan pada hari Rabu (25/05), menandakan bahwa konsumsi swasta terus mendorong pertumbuhan di negara dengan ekonomi terbesar di Eropa ini.

Daya beli masyarakat Jerman telah didorong oleh rekor tinggi kerja, meningkatnya upah riil dan biaya pinjaman ultra-rendah.

Indikator sentimen konsumen GfK, berdasarkan survei dari sekitar 2.000 orang Jerman, naik ke 9,8 menuju ke Juni dari 9,7 bulan sebelumnya, mencapai level tertinggi sejak September 2015 dan mengalahkan perkiraan ekonom Reuters.

germany-consumer-confidence (2)

“Konsumen masih percaya bahwa ekonomi Jerman akan terus tumbuh moderat selama beberapa bulan ke depan,” kata Rolf Buerkl, seorang peneliti untuk GfK berbasis di Nuremberg. Survei menemukan bahwa harapan bagi perekonomian naik dua poin menjadi 8,3.

Konsumen kurang optimis tentang pendapatan mereka untuk tahun depan, dengan indeks ekspektasi penghasilan jatuh hampir enam poin menjadi 51,8. Ini merupakan level terendah sejak Maret tahun ini.

Penurunan ekspektasi laba adalah mungkin refleksi kekecewaan dengan kenaikan upah ditahan bulan ini untuk lebih dari enam juta karyawan.

Buerkl mengatakan meskipun musim gugur, indeks tetap dengan pembacaan di atas 50 poin, menambahkan bahwa ekspektasi bahwa inflasi akan tetap rendah tahun ini berarti kenaikan upah akan meninggalkan karyawan dengan lebih banyak uang untuk dibelanjakan.

Lihat : Kepercayaan Investor Jerman Mei Turun Tak Terduga, Terpengaruh Brexit

Kesediaan untuk membeli ditingkatkan dengan lebih dari dua poin menjadi 57,7, level tertinggi dalam 12 bulan.

“Konsumen masih sangat bersedia untuk melakukan pembelian,” kata Buerkl. “Indikator tersebut mungkin manfaat dari perdebatan seputar suku bunga negatif, yang telah dipicu lagi oleh kebijakan moneter dari Bank Sentral Eropa.”

Ekonomi Jerman diperluas sebesar 1,7 persen pada tahun 2015, tingkat terkuat dalam empat tahun, didorong oleh konsumsi swasta yang kuat dan belanja negara yang lebih tinggi pada pengungsi. Hal ini diperkirakan akan tumbuh sekitar jumlah yang sama tahun ini.

 

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here