Pasar Asia Menguat Imbas Bursa Global Dan Harga Minyak Yang Capai USD 50

236

Bursa-bursa saham Asia naik ke satu minggu tertinggi dan mata uang negara-negara pengekspor minyak menguat karena minyak mentah Brent diperdagangkan di atas USD 50 per barel untuk pertama kalinya sejak November tahun lalu. Emas rebound dari tujuh minggu rendah karena dolar melemah terhadap sebagian besar mata uang utama.

MSCI Asia Pacific Index mencapai dua hari terbesar dalam lebih dari sebulan, sementara minyak mentah Brent menguat untuk hari ketiga setelah data menunjukkan stok AS menurun lebih dari perkiraan. Krone Norwegia memimpin kenaikan di antara mata uang utama, sementara ringgit Malaysia adalah pemain terbaik di pasar negara berkembang. Dolar Selandia Baru merosot ke level terendah dua bulan setelah raksasa susu Fonterra Cooperative Group Ltd memperkirakan pembayaran yang lebih rendah dari perkiraan untuk para pemegang sahamnya yang pada umumnya adalah petani. Yen Jepang menguat untuk pertama kalinya dalam tiga hari dan emas mengakhiri penurunan beruntun enam hari.

Sentimen pasar telah berbalik selama seminggu terakhir karena optimisme bahwa ekonomi global dapat menahan kebijakan moneter ketat yang akan diberlakukan Federal Reserve. Jajak pendapat menunjukkan meningkatnya dukungan untuk Inggris untuk tetap di Uni Eropa, mengurangi kekhawatiran atas prospek “Brexit,” dan reli komoditas yang menangkal ancaman deflasi. Namun, kepercayaan investor mudah terguncang dan investor akan tetap menutup mata pada hari Jumat saat pidato Ketua Fed Janet Yellen.

Australia melaporkan penurunan lebih besar dalam belanja modal swasta untuk kuartal pertama dari perkiraan ekonom. Saat mengumumkan anggaran tahunan, diperkirakan Menteri Keuangan Selandia Baru Bill English akan menyampaikan proyeksi pertumbuhan surplus operasi. Sementara AS memiliki tahanan dalam data pesanan barang untuk April yang akan dikeluarkan pada hari Kamis ini dan menguatnya angka klaim pengangguran mingguan. Selain itu, para pemimpin dari negara-negara Kelompok Tujuh akan bertemu di Jepang untuk membahas topik termasuk kebijakan ekonomi, perubahan iklim dan meningkatkan investasi infrastruktur.

Saham

MSCI Asia Pacific Index naik 0,4 persen pada 11:03 waktu Tokyo, setelah mendapatkan 0,4 persen pada sesi terakhir. Indeks Topix Jepang naik sebanyak 1,1 persen, namun indeks Hong Kong dan Shanghai mengalami penurunan.
Kontrak pada Indeks S & P 500 turun 0,2 persen setelah sebelumnya 0,7 persen pada Rabu.

Mata uang

Krone naik 0,7 persen terhadap greenback dan ringgit menguat 0,6 persen karena harga minyak mentah yang lebih tinggi dan prospek yang lebih cerah dari negara pengekspor minyak yaitu Norwegia dan Malaysia. Yen menguat 0,5 persen. The Bloomberg Dollar Spot Index, yang mengukur greenback terhadap 10 mata uang utama, turun 0,2 persen.

Kiwi turun sebanyak 0,6 persen ke level terendah sejak Maret. Fonterra, eksportir susu terbesar di dunia dan perusahaan terbesar di Selandia Baru, mengalami banyak kerugian terbesar dalam sembilan tahun terakhir akibat anjloknya harga susu dunia.

 

Selasti/ VMN/VBN/ Senior Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here