Bursa Eropa 27 Mei Bergerak Lemah Menantikan Pidato Janet Yellen

433

Bursa Saham Eropa bergerak negatif pada awal perdagangan hari Jumat (27/05) karena investor menantikan komentar Ketua Federal Reserve AS Janet Yellen.

Indeks FTSE berada pada posisi 6.264,31, turun -1,34 poin atau -0,02%

Indeks berada pada posisi 10.254,72, turun -17,99 poin atau -0,18%

Indeks CAC berada pada posisi 4.504,51, turun -8,13 poin atau -0,18%

Indeks IBEX 35 berada pada posisi 9.053,20, turun -26,00 poin atau -0,29%

Indeks Stoxx 600 Pan Eropa dibuka 0,2 persen lebih rendah pada Jumat. Sektor sumber dasar dan perawatan kesehatan adalah satu-satunya sektor yang dibuka di wilayah positif.

Lihat : Bursa Eropa 26 Mei Bergerak Naik Terbantu Kenaikan Minyak Mentah

Investor akan mengamati hari pertama perdagangan bisnis Philips Lighting, Jumat. Philips menetapkan harga dalam penawaran umum perdana (IPO) pada 20 euro per saham dan saham perusahaan yang terdaftar di Amsterdam tersebut naik pada pembukaan perdagangan pada 21 Euro per saham. Penawaran awal harga yang ditunjukkan kapitalisasi pasar dari 3 miliar euro.

Kepala eksekutif Philips Lighting mengatakan kepada CNBC bahwa daftar tersebut mewakili sebuah hari bersejarah bagi Philips dan bahwa hal itu akan memperluas “kepemimpinannya dalam bisnis pencahayaan LED.”

Pemain terbaik pada indeks Stoxx 600 adalah Roche, naik 3,75 persen, menyusul hasil positif dalam uji coba obat Gazyva. Pemain terburuk adalah Banco Popular, turun 7 persen setelah mengumumkan rights issue kemarin.

Pasar di Asia sebagian besar lebih tinggi pada hari perdagangan terakhir pekan ini karena para pedagang menunggu arahan dari kepala Federal Reserve AS. Yellen diharapkan untuk menjawab pertanyaan Jumat sore di AS saat ia menerima penghargaan di Harvard University.

Investor juga mengawasi harga minyak, yang mencapai $ 50 per barel pada hari Kamis untuk mencapai tertinggi dalam perdagangan intraday sejak awal Oktober. Namun pada Jumat minyak mentah berjangka turun di perdagangan Asia awal karena investor khawatir harga yang lebih tinggi bisa mengaktifkan produksi minyak mentah yang telah tertutup, menambah kelebihan pasokan global.

Dalam berita lain, pemimpin Kelompok Tujuh (G-7) yang bertemu di Ise-Shima, Jepang, menyatakan keprihatinan pada hari Jumat tentang risiko terhadap ekonomi dunia, termasuk pertumbuhan yang lemah, dan berjanji untuk mengatasi tantangan ekonomi, geopolitik dan kemanusiaan.

Dalam sebuah pernyataan mengakhiri pertemuan puncak dua hari G-7 di Jepang tengah, para pemimpin juga berkomitmen untuk menghindari “devaluasi kompetitif” dari mata uang mereka dan memperingatkan terhadap nilai tukar yang bergerak kacau.

Langkah ini merupakan kompromi antara Jepang, yang telah mengancam untuk campur tangan untuk memblokir kenaikan yen yang tajam, dan AS, yang umumnya menentang intervensi pasar, Reuters mencatat.

Malam nanti akan dirilis data pertumbuhan ekonomi AS kuartal pertama tahun 2016 untuk estimasi kedua yang diindikasikan menurun. Jika terealisir akan menekan bursa Wall Street.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan Bursa Eropa akan bergerak melemah dengan potensi pelemahan bursa Wall Street dan harga minyak mentah.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here