Harga Minyak Mentah Sesi Asia Merosot

309

Harga minyak mentah tergelincir di perdagangan Asia hari Jumat (27/05) setelah mencapai resistance di $ 50 barel karena investor khawatir harga yang lebih tinggi bisa mengaktifkan produksi minyak mentah yang tertahan, menambah kelebihan pasokan global.

Harga juga tertekan oleh dolar AS yang kuat yang didukung oleh data ekonomi AS yang umumnya positif di tengah meningkatnya ekspektasi kenaikan suku bunga jangka pendek.

Harga minyak mentah berjangka AS turun 35 sen, atau 0,7 persen, ke $ 49,13 per barel setelah menyentuh $ 50,21 pada hari Kamis, tertinggi sejak awal Oktober.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 36 sen, atau 0,7 persen, ke $ 49,23 pada 0602 GMT pada hari Jumat, mundur lebih jauh dari sesi sebelumnya $ 50,51 puncak, tertinggi sejak awal Novembe

Harga minyak mentah menembus $ 50 untuk pertama kalinya dalam sekitar tujuh bulan pada hari Kamis setelah gangguan pasokan dari kebakaran hutan Kanada dan serangan di Libya dan Afrika Barat membantu memangkas produksi harian sebesar 4 juta barel, tetapi mereda untuk menutup pada hari itu.

Harga minyak, yang telah naik hampir 90 persen dari posisi terendah 12-tahun yang dicapai awal tahun ini, menghambat harga untuk bergerak lebih tinggi dalam tiga sampai lima minggu ke depan, kata para analis teknis pada Kamis, dengan Brent menghadapi rintangan yang signifikan di sekitar $ 52 per barel.

Investor juga menantikan pidato Ketua Federal Reserve AS Janet Yellen di sebuah acara pada hari Jumat untuk indikasi lebih lanjut tentang kapan The Fed bisa menaikkan suku bunga.

Pertemuan kartel produsen minyak, Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak pada tanggal 2 Juni mungkin memberikan arahan lebih lanjut untuk pasar minyak.

Pejabat The Fed telah menyerukan normalisasi suku bunga AS jika ekonomi dan inflasi meningkat, dengan kemungkinan kenaikan Juni sekarang sekitar 34 persen, dibandingkan dengan 4 persen pekan lalu, kata analis ANZ.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah bergerak sideways dengan tarik menarik sentimen kekenyangan pasokan dengan penurunan produksi serta pergerakan dollar AS. Harga akan menembus kisaran Support $ 48,50- $ 48,00, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 49,50 – $ 50,00.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here