Bursa Wall Street Mingguan Naik; Nasdaq Melonjak 3 Persen Didukung Saham Apple

493

Bursa Saham AS ditutup lebih tinggi pada akhir perdagangan akhir pekan pada hari Jumat, setelah ketua Federal Reserve Janet Yellen mengatakan kenaikan suku bunga dalam beberapa bulan ke depan mungkin akan sesuai.

Indeks utama rata-rata ditutup pada sesi tertinggi, dengan sektor keuangan memimpin semua sektor pada indeks S & P 500 yang lebih tinggi. Saham UnitedHealth dan Goldman Sachs memiliki dampak positif terbesar pada indeks Dow Jones industrial average.

Menjelang liburan Memorial Day Senin, saham memperoleh kenaikan yang mantap selama seminggu, yang melihat minyak sempat mencapai $ 50 dan beberapa data menggembirakan pada pasar perumahan, di tengah kebijakan The Fed`bisa menaikkan suku bunga lebih awal daripada kemudian.

Indeks Dow Jones naik 2,1 persen selama lima hari terakhir untuk minggu terbaik sejak 18 Maret. Indeks S & P 500 naik hampir 2,3 persen untuk minggu terbaik sejak 4 Maret 4. Indeks Nasdaq naik 3,4 selama seminggu, terbaik sejak 19 Februari .

Indeks utama awalnya menahan kenaikan di tengah pernyataan Yellen, dengan Dow singkat berbalik lebih rendah.

Indeks dolar AS memperpanjang kenaikan dan diselenggarakan 0,6 persen lebih tinggi pada tingkat sejak 29 Maret.

Hasil Treasury naik, dengan yield 2-tahun mencpai 0,91 persen dan yield 10-tahun mencapai 1,85 persen, masih di bawah tertinggi sesi Kamis. 

Jeffrey Gundlach, CEO DoubleLine Capital, mengatakan Yellen lebih dovish dari rekan-rekannya dan komentarnya Jumat “tidak menyarankan” kenaikan pada bulan Juni, Reuters melaporkan.

Chris Piros, wakil presiden senior dan direktur, strategi investasi di PNC Asset Management, mengatakan dia tidak berpikir The Fed akan menaikkan suku sampai setidaknya musim gugur.

Indeks komposit Nasdaq unggul, menutup sekitar dua-pertiga persen lebih tinggi, dibantu oleh keuntungan di saham Alphabet, Microsoft dan Baidu. Apple berakhir lebih rendah, sementara iShares Nasdaq Bioteknologi ETF (IBB) naik 0,9 persen.

Dalam berita ekonomi, University of Michigan mengatakan sentimen konsumen adalah 94,7 pada Mei, di bawah ekspektasi tetapi naik dari 89 pada bulan April.

Revisi kedua PDB kuartal pertama AS datang di 0,8 persen, menyentuh di bawah ekspektasi meskipun naik dari pembacaan sebelumnya.

Sementara pedagang berharap Yellen akan memberikan petunjuk kebijakan moneter dalam komentar sore nya, harapan untuk kejelasan lebih lanjut di pidatonya dijadwalkan 6 Juni setelah rilis laporan pekerjaan Mei.

Pada hari Kamis, Gubernur Federal Reserve Jerome Powell mengatakan suku bunga bisa sesuai cukup segera, sementara Presiden Fed St Louis James Bullard mengatakan kepada wartawan setelah pidato di Singapura bahwa pasar keuangan “membaca risalah (pertemuan April) dengan benar.”

Indeks dolar AS menguat sekitar setengah persen untuk minggu untuk kemenangan beruntun empat minggu pertama sejak Maret 2015. Euro terakhir di dekat $ 1,11 dan yen dekat ¥ 110,4 terhadap greenback.

Harga minyak mentah berjangka AS berakhir turun 15 sen, atau 0,30 persen, pada $ 49,33 per barel setelah mencapai $ 50 intraday Kamis. Jumlah kilang minyak menunjukkan penurunan dari 2 di minggu terakhir, untuk penurunan dari 330 tahun-tahun, kata Baker Hughes.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik 44,93 poin, atau 0,25 persen, di 17,873.22, dengan kenaika tertinggi saham Verizon dan saham McDonald yang tertinggal terbesar.

Indeks Dow Jones naik 2,13 persen untuk minggu ini, dengan Apple pemain terbaik dan hanya Nike saham yang jatuh selama seminggu.

Indeks S & P 500 ditutup naik 8,96 poin, atau 0,43 persen, ke 2,099.06, dengan sektor keuangan memimpin semua 10 sektor yang lebih tinggi.

Indeks S & P 500 menguat 2,28 persen untuk minggu dengan teknologi pemain terbaik karena semua sektor menguat.

Indeks Nasdaq ditutup naik 25 poin, atau 0,50 persen, ke 4.926.

Indeks Nasdaq naik 3,44 persen untuk seminggu. Apple membukukan kenaikan mingguan hampir 5,4 persen.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak mencermati pergerakan harga minyak mentah dan data ekonomi AS pekan ini.

 

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here