Penjualan Ritel Jepang April Turun 2 Bulan Berturut

1256
Vibizmedia Photo

Penjualan ritel Jepang turun pada bulan April untuk bulan kedua berturut-turut, memperkuat rencana Perdana Menteri Jepang bahwa kenaikan pajak penjualan yang dijadwalkan pada April tahun depan harus ditunda.

Penjualan ritel Jepang turun 0,8 persen pada April dari tahun sebelumnya, kurang dari perkiraan pasar median untuk penurunan tahunan 1,2 persen, demikian data pemerintah Jepang pada Senin (30/05). Hasil ini menandai penurunan tercepat sejak Maret 2015.

japan-retail-sales-annual (1)

Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe berencana akan menunda kenaikan pajak oleh dua setengah tahun, sumber mengatakan kepada Reuters, karena kekhawatiran langkah itu bisa menekan belanja konsumen lebih jauh dan mungkin mempercepat kembali ke deflasi.

Lihat : PM Abe Pertimbangkan Menunda Kenaikan Pajak Penjualan Jepang

“Belanja konsumen stagnan,” kata Hidenobu Tokuda, ekonom senior di Mizuho Research Institute. “Upah meningkat dan orang-orang khawatir tentang harga pangan yang tinggi. Saya bisa mengerti mengapa pemerintah ingin menunda kenaikan pajak ini.”

Dibandingkan dengan bulan sebelumnya, penjualan ritel tidak berubah pada bulan April, perlambatan dari bulan Maret ketika naik 1,5 persen.

Lihat : Indeks Nikkei 30 Mei Dibuka Naik Terdukung Pelemahan Yen

Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe, yang telah berjanji akan mengumumkan langkah-langkah pada hari Selasa untuk memacu pertumbuhan ekonomi dan mempromosikan reformasi struktural, juga diharapkan untuk meminta tambahan anggaran untuk mendanai langkah-langkah stimulus, hanya dua bulan setelah tahun fiskal dan anggaran tambahan untuk membayar untuk pemulihan dari gempa bumi baru-baru ini di Jepang selatan.

 

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here