Belanja Konsumen Jepang April Turun 2 Bulan Berturut

413

Belanja konsumen Jepang turun untuk bulan kedua berturut-turut pada bulan April, menawarkan Perdana Menteri Shinzo Abe alasan lain untuk menunda kenaikan pajak penjualan yang dijadwalkan tahun depan.

Pengeluaran rumah tangga menurun 0,4% dari tahun sebelumnya pada bulan April, disesuaikan dengan perubahan harga, setelah turun 5,3% pada bulan sebelumnya, menurut data yang dirilis Selasa (31/05) oleh Departemen Dalam Negeri dan Komunikasi Jepang. Ekonom yang disurvei oleh The Wall Street Journal dan Nikkei memperkirakan penurunan 1,3%.

japan-household-spending (2)

Kelemahan di konsumsi, yang menyumbang 60% dari produksi ekonomi Jepang, menambah tanda-tanda bahwa perekonomian tidak keluar dari masalah meskipun rebound moderat pada kuartal Januari-Maret. Ekspor turun 10% pada bulan April sebagai pengiriman ke AS menurun paling dalam lima tahun. Harga konsumen turun 0,3% pada bulan itu. Pendapatan perusahaan juga telah menunjukkan tanda-tanda kehilangan tenaga.

Lihat : Produksi Industri Jepang April Naik Diluar Ekspektasi

Mr Abe akan mengulang lagi strategi pro-pertumbuhan setelah hasil mengecewakan dari tiga tahun abenomics, kebijakan campuran dibuat terutama dari pelonggaran moneter dan pengeluaran pemerintah. Mr Abe telah membujuk politisi yang berkuasa untuk menunda kenaikan dua poin persentase dalam pajak penjualan 10%, hingga akhir 2019 dari saat ini dijadwalkan April 2017. Ia juga banyak diharapkan untuk mengkompilasi paket pengeluaran besar .

Etsuro Honda, penasihat ekonomi terdekat Mr. Abe, juga ingin Bank of Japan untuk berkontribusi pembenahan abenomics dengan meningkatkan lebih lanjut stimulus moneter.

Doni/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here