MSCI Asia Pacific Index Anjlok, Sentimen Data Tiongkok Dan Tembaga

328

Sebagian besar bursa saham di Asia melemah dan harga tembaga menurun setelah data manufaktur Tiongkok menunjukkan pertumbuhan ekonomi yang loyo di negara dengan ekonomi terbesar kedua di dunia. Dolar Australia naik ke level tertinggi dua minggu dan obligasi pemerintahnya anjlok setelah pertumbuhan GDP mengalahkan perkiraan.

MSCI Asia Pacific Index anjlok setelah kemenangan beruntun selama lima hari setelah bursa saham AS menurun di sesi terakhir. Tembaga turun paling buruk dalam hampir tiga minggu, sementara emas memperpanjang rebound hari Selasanya dari level terendah sejak Februari. Minyak mentah diperdagangkan mendekati $ 49 per barel menjelang pertemuan OPEC pada Kamis. Dolar Australia adalah mata uang utama berkinerja terbaik, sementara euro melemah.

Purchasing Managers Index Tiongkok untuk bulan Mei adalah 50,1, tepat di atas garis pemisah antara peningkatan dan penurunan.  Data output pabrik AS juga cenderung menunjukkan hampir tidak ada perluasan disepanjang bulan Mei.

Produk Domestik Bruto Australia menguat 1,1 persen pada kuartal pertama dari tiga bulan sebelumnya, mengalahkan keuntungan 0,8 persen yang diperkirakan oleh para ekonom. Swiss dan Brazil juga sedang menunggu dikeluarkannya data PDB mereka.

Saham

MSCI Asia Pacific Index sedikit berubah pada 11:46 waktu Tokyo, setelah naik 3,3 persen selama lima hari perdagangan terakhir. Benchmark ini menurun di Jepang dan Australia, sementara indeks Hang Seng Hong Kong naik dan Indeks Komposit Shanghai sedikit berubah.

Harga saham Softbank Group Corp naik lebih dari 2 persen di Tokyo, kenaikan tertinggi untuk tahun ini setelah mengumumkan rencana untuk menjual setidaknya $ 7.9 miliar sahamnya di Alibaba Group Holding Ltd

Mata Uang

The Bloomberg Dollar Spot Index turun 0,1 persen untuk kuartal ini. Fed Fund futures menunjukkan. Euro melemah 0,1 persen versus greenback sebelum pertemuan kebijakan Bank Sentral Eropa pada hari Kamis.

Dolar Australia menguat 0,7 persen karena laporan GDP meredam spekulasi bahwa bank sentral akan menaikkan suku bunga di waktu dekat. Mata uang Selandia Baru naik 0,4 persen.

Yen sedikit berubah, setelah meluncur 3,8 persen di bulan Mei. Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe akan menyajikan sebuah anggaran tambahan yang cukup besar pada hari Rabu yang mencakup rencana untuk menunda kenaikan pajak penjualan, menurut surat kabar Yomiuri Shimbun.

Komoditas

Minyak mentah West Texas Intermediate turun 0,5 persen menjadi $ 48,87 per barel, setelah naik untuk bulan keempat pada bulan Mei. Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak tidak mungkin untuk mencapai kesepakatan membatasi produksi pada pertemuan minggu ini di Wina.

Surplus global yang telah menyebabkan harga merosot sejak 2014  sempat terkoreksi sendiri.

Tembaga turun 1,5 persen di London, sedangkan seng dan timah turun setidaknya 0,9 persen. Emas naik 0,3 persen, setelah meluncur lebih dari 6 persen di bulan Mei.

Obligasi

Obligasi 20-tahun Jepang jatuh, mendorong yield mereka pada posisi paling dalam tiga minggu untuk 0,265 persen, setelah bank sentral turunkan pembelian tenor super-panjang dalam rencana utang-beli untuk bulan ini. Catatan karena dalam 30 tahun dan 40 tahun juga menurun.

Surat hutang pemerintah Australia bertenor 10 tahun anjlok untuk hari ketiga, mendorong yield tiga basis poin lebih tinggi menjadi 2,34 persen. Obligasi dengan jatuh tempo yang sama di AS Treasuries sedikit berubah dan menghasilkan 1,85 persen.

Selasti/ VMN/VBN/ Senior Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here