Bijih Besi Hadapi Resiko Kehilangan Semua Keuntungannya Tahun Ini

782

Harga bijih besi dengan konten 62 persen telah tenggelam ke $ 48,40 per ton setelah membukukan kerugian bulanan terbesar dalam lima tahun pada Mei ini, menurut Metal Bulletin Ltd. Penurunan ini dihitung level tertingginya di harga $ 70 pada bulan April dan tinggal $ 5 lagi dibawah harga penutupan akhir tahun 2015.

“Tampaknya jelas bahwa awal 2016 bagi bijih besi ditetapkan untuk menghadapi tahun yang penuh tantangan meskipun sempat mendapatkan sedikit kejutan reli pendek ,” kata Wu Zhili, seorang analis Shenhua. “Permintaan masih lemah dan pasokan masih meningkat. Ada kesempatan harga akan membaik di akhir tahun ini. “

Harga bijih besi jatuh dalam tiga tahun sampai 2015 karena meningkatnya pasokan tambang dengan harga murah dari Australia dan Brazil dikombinasikan dengan perlambatan ekonomi di Tiongkok yang memberi tekanan terhadap harga yang sempat mencapai harga terendah di $ 38,30 pada bulan Desember 2015.

Goldman Sachs Group Inc telah memperingatkan pasar global dalam menghadapi surplus yang meningkat sebagai akibat penambang yang akan meningkatkan pasokan murah, sementara output baja Tiongkok melambat. Bank ini memprediksi harga akan turun menjadi $ 38 di tiga bulan terakhir dan rata-rata $ 46 untuk tahun ini. Sejauh ini pada tahun 2016, harga telah rata-rata sekitar $ 52.

Persediaan di pelabuhan Tiongkok naik ke 100.650.000 ton pekan lalu, tertinggi sejak Desember 2014, menurut Shanghai Steelhome Teknology Information Co Holdings.

Indeks pembelian manajer untuk industri baja Tiongkok pada bulan Mei menunjukkan penurunan dalam mengukur produksi sedangkan persediaan barang meningkat. Indeks ini berada di level 50,9 dari 57,3 pada bulan April, dengan 50 garis pemisah antara ekspansi dan kontraksi. Negara ini menghasilkan setengah baja dunia.

Selasti/ VMN/VBN/ Senior Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here