Defisit Perdagangan Australia Menyusut 4 Bulan Berturut

761

Defisit perdagangan Australia menyempit untuk bulan keempat berturut-turut di bulan April, karena pertumbuhan kuat dan volume ekspor lebih tinggi diimbangi sebagian kegiatan ekonomi lemah dari Tiongkok, mitra dagang terbesar negara itu.

Defisit perdagangan April mencapai A $ 1.58 miliar, turun dari A $ 2.16 miliar pada bulan Maret, Biro Statistik Australia melaporkan pada hari Kamis (02/06). Perkiraan median ekonom memproyeksikan penurunan 7,5% menjadi A $ 2 miliar.

 australia-balance-of-trade (1)

Ekspor naik 1% dari bulan sebelumnya, sedangkan impor menurun 1%.

Nilai ekspor naik 4,3% pada bulan Maret, berkat lonjakan pengiriman sumber daya alam, khususnya bijih besi, bahan bakar dan batubara. Dolar Australia melemah telah membantu mendukung sektor ekspor negara itu.

Defisit perdagangan Australia telah cenderung untuk menurun sejak Desember dan diperkirakan akan mempersempit bahkan lebih lanjut dalam beberapa bulan mendatang, menurut Soceite Generale Group, kelompok sebuah perusahaan perbankan multinasional Perancis. Bank mengantisipasi penurunan lebih lanjut dalam defisit “meskipun peningkatan lebih lanjut dalam harga bijih besi atau di Tiongkok.”

Tiongkok adalah mitra terbesar Australia dua arah perdagangan, senilai lebih dari A $ 160 miliar per tahun pada 2013-14.

Lihat : Pertumbuhan Ekonomi Australia Q1-2016 Tertinggi 4 Tahun

Canberra mengumumkan awal pekan ini bahwa defisit perdagangan kuartalan Australia menyusut 8% ke A $ 2.08 niliar pada periode Januari-April, setelah mencapai rekor A $ 2.26 miliar pada kuartal Desember. Dalam hal volume, ekspor bersih melonjak 60% menjadi A $ 4,7 miliar data resmi menunjukkan.

Volume ekspor adalah kunci menuju GDP dan sebagian bertanggung jawab untuk ekspansi kuartalan Australia mengesankan. Produk domestik bruto, nilai semua barang dan jasa yang diproduksi dalam perekonomian, naik 1,1% pada kuartal pertama dan 3,1% per tahun, ABS melaporkan pada hari Rabu. Yang merupakan kenaikan kuartalan terbesar sejak 2012.


Doni/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here