Bursa Kawasan Asia Menguat, Indeks MSCI Asia Pacific Naik 0,2 Persen

328

Bursa saham Asia naik demikian juga dengan mata uang yen Jepang naik menuju kenaikan tiga minggunya sebelum dikeluarkannya data pekerjaan AS yang akan menjadi salah satu dasar Fed untuk menentukan kapan waktunya suku bunga dapat dinaikkan. Dolar Selandia Baru menguat dan minyak mentah Brent diperdagangkan mendekati US $ 50 per barel.

Indeks MSCI Asia Pacific naik karena yen menguat untuk hari keempat. Mata uang kiwi memimpin kenaikan di antara mata uang utama minggu ini, didukung oleh data yang menunjukkan harga ekspor komoditas Selandia Baru naik di bulan Mei. Sementara itu mata uang rand dari Afrika Selatan, turun setelah kemenangan beruntun tiga hari . Minyak mentah Brent naik ke tertinggi tujuh bulan. Harga kedelai di bursa berjangka naik ke 23 bulan tertinggi dan obligasi pemerintah Australia menguat.

Data angka tenaga kerja AS yang akan keluar Jumat malam nanti diperkirakan akan menunjukkan adanya tambahan lowongan pekerjaan baru sebesar 160.000 pekerjaan pada Mei, sama seperti pada bulan April. Ketua Fed Janet Yellen akan berbicara hari Senin depan, yang mengatakan pekan lalu bahwa kenaikan tarif itu kemungkinan dalam beberapa bulan mendatang. Pengukur output layanan di AS dan kawasan euro juga akan keluar pada hari hari Jumat ini.

MSCI Asia Pacific Index naik 0,2 persen pada 13:50 waktu Tokyo. Indeks saham di Hong Kong, Singapura dan Indonesia naik ke tertinggi satu bulan, sedangkan di India dan Thailand menuju menutup terbaik mereka setidaknya sejak Oktober. Shanghai Composite Index ditetapkan untuk kenaikan mingguan pertama dalam lebih dari sebulan. Jepang Topix kehilangan 1,4 persen minggu ini setelah Perdana Menteri Shinzo Abe gagal memberikan rincian dari paket stimulus fiskal ketika ia mengumumkan penundaan peningkatan penjualan pajak.

Noble Group Ltd anjlok 13 persen di Singapura setelah pedagang komoditas ini mengumumkan rights issue untuk meningkatkan sekitar $ 500 juta dengan diskon 63 persen menjelang penutupan bursa hari Kamis kemarin.
Yen menguat 0,3 persen terhadap greenback, memperpanjang kenaikannya untuk pekan ini menjadi 1,6 persen. Kiwi menguat 0,3 persen, ditetapkan untuk kenaikan mingguan 1,8 persen, sebagai ANZ Bank New Zealand Ltd mengatakan indeks harga komoditas yang naik 1 persen pada Mei.

The Bloomberg Spot Indeks Dollar turun 0,2 persen untuk minggu ini. Investor mencermati data AS setelah para pejabat Fed mengindikasikan kenaikan suku bunga potensial secepat musim panas ini bergantung pada perbaikan yang terus menerus dalam perekonomian. Angka yang dikeluarkan Kamis oleh ADP Research Institute menunjukkan 173.000 pekerja baru selama bulan Mei lalu. Sementara pengajuan untuk tunjangan pengangguran di Amerika Serikat turun selama seminggu berturut-turut, menurut data yang terpisah.

Mata uang Rand sedikit berubah, setelah menguat 1,5 persen dalam tiga hari terakhir. Afrika Selatan menghadapi prospek memiliki pemotongan rating setelah S & P mengumumkan hasil review pada hari Jumat ini.
Pound Inggris siap untuk 1,4 persen penurunan mingguan. Mata uang tenggelam dalam beberapa hari terakhir sebagai jajak pendapat berturut ditunjukkan pemilih Inggris menjadi lebih cenderung untuk memilih mendukung meninggalkan Uni Eropa.

Yuan ditetapkan untuk kerugian mingguan kelima, kalah beruntun terpanjang sejak Desember. Ada risiko yang berkembang bahwa arus keluar modal dari Tiongkok dapat mempercepat pelemahan yuan.

Minyak mentah Brent sedikit berubah pada $ 50,03 per barel. Penurunan ketiga dalam persediaan minyak mentah AS dalam empat minggu dampak keputusan OPEC untuk tetap berpegang pada kebijakan produksi tak terkekang, menolak proposal untuk mengadopsi batas tertinggi produksi.

Harga Seng jatuh untuk pertama kalinya dalam tujuh hari di London Metal Exchange. Logam ini melonjak lebih dari 3 persen minggu ini di tengah spekulasi bahwa penyusutan suplai tambang lebih besar dari penurunan permintaan.
Kedelai berjangka naik 0,4 persen, dan telah naik hampir 6 persen dalam minggu ini. Harga melonjak Kamis di tengah perkiraan cuaca kering di wilayah tanam Amerika Serikat.

Obligasi 10-tahun Australia naik untuk hari ketiga, mendorong yield mereka turun dengan empat basis poin menjadi 2,23 persen, hampir mendekati rekor terendahnya. Imbal hasil surat utang dengan jatuh tempo yang sama di AS Treasuries sedikit berubah pada level terendah dua minggu yaitu 1,80 persen.

Selasti/ VMN/VBN/ Senior Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here