Fed Evans Setuju Dua Kenaikan Suku Bunga AS

294

Mungkin ada dua kenaikan suku bunga pada tahun 2016 jika data meningkat tapi kedua waktu tersebut tidak menjadi penting, Charles Evans, Presiden Federal Reserve Chicago, mengatakan kepada CNBC pada hari Kamis.

“Dua kenaikan suku bunga pada tahun 2016, itu harapan saya sendiri untuk itu, jika data terus sejalan dengan pandangan saya, itu adalah peningkatan lambat dan bertahap tahun ini,” kata Evans, yang merupakan anggota alternatif dari FOMC dan pemberi suara atas keputusan ketika anggota komite penuh waktu tidak dapat memutuskan.

“Waktu tidak benar-benar penting untuk sudut pandang saya, asalkan pada akhir tahun ini kita berada hanya sedikit di bawah 1 persen,” tambah Evans.

“Saya pikir itu memberi kita cukup waktu untuk menilai bagaimana arah ekonomi AS, pengaruh global dan apakah inflasi lebih mungkin untuk menuju target 2 persen. Itu akan menjadi posisi kami dengan baik untuk tahun berikutnya, ” dia berkata.

Pelaku pasar bersemangat mengantisipasi kenaikan suku bunga berikutnya dari bank sentral setelah menyetujui kenaikan seperempat poin pada bulan Desember. Ini adalah langkah pertama oleh bank sentral setelah tujuh tahun kebijakan moneter akomodatif dalam sejarah AS, menyusul krisis keuangan tahun 2008.

Probabilitas CME Group FedWatch untuk kenaikan suku bunga Juni naik setelah pidato Yellen pada hari Jumat dan kini menyoroti kesempatan 21 persen bergerak di pertemuan Fed 15 Juni.

Ketika ditanya tentang kemungkinan kenaikan suku bunga akhir tahun ini, seiring dengan pemilu AS pada bulan November dan ancaman bank sentral ditarik ke dalam perdebatan politik, ia mengatakan pernah sebelumnya ketika bank sentral telah menaikkan suku bunga selama siklus pemilu, yaitu pada tahun 2004 selama musim pemilihan presiden.

 

Doni/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here