Harga Minyak Mentah Naik Terpicu Penurunan Produksi Nigeria Dan AS

329

Harga minyak mentah naik pada akhir perdagangan hari Senin terpicu kekuatiran penurunan produksi terpicu datangnya serangan terhadap industri minyak Nigeria dan penarikan persediaan minyak mentah AS.

Produksi minyak mentah Bonny Light Nigeria telah menurun sekitar 170.000 barel per hari (bph) menyusul serangan baru pada infrastruktur pipa, kata sumber-sumber industri. Total produksi minyak mentah telah jatuh lebih dari 500.000 barel per hari di sebuah negara yang dulunya menjadi produsen minyak terbesar Afrika.

Minyak sempat tertahan dalam kenaikan karena dolar AS naik sebentar setelah Ketua Fed AS Janet Yellen mengatakan dia masih mengharapkan suku bunga meningkat secara bertahap tahun ini meskipun pertumbuhan pekerjaan AS mengecewakan pada bulan Mei.

Keuntungan dolar tidak berlangsung, namun para pedagang minyak tetap waspada karena setiap keuntungan jangka dekat dengan greenback akan membuatnya lebih mahal bagi mereka yang memegang mata uang lainnya untuk membeli minyak mentah dalam mata uang dolar. Dollar bisa reli di hari mendatang jika spekulasi pada kenaikan suku bunga tumbuh, kata para pedagang.

Harga minyak mentah berjangka AS naik 2,2 persen lebih tinggi, atau $ 1,07, pada $ 49,69 per barel, membukukan penutupan terbaik sejak 21 Juli setelah intraday tinggi pada $ 49,90.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent naik 75 sen, atau 1,5 persen, pada $ 50,39 per barel pada 2:21 EDT (1645 GMT), setelah mencapai puncak sesi $ 50,83, tertinggi sejak November.

Sementara itu, perusahaan intelijen pasar Genscape melaporkan penurunan dari hanya lebih dari 1 juta barel dalam persediaan pada titik pengiriman Cushing, Oklahoma untuk minyak mentah berjangka AS selama seminggu hingga 3 Juni, pedagang yang melihat data tersebut.

Pasokan padam dari Nigeria, Kanada, Libya dan Venezuela, telah memaksa penyuling AS untuk menarik lebih dari persediaan minyak mentah dalam negeri akhir-akhir ini.

Pada hari Jumat saja, militan melancarkan tiga serangan di Nigeria Niger Delta, menjanjikan untuk memotong produksi ke titik nol. Serangan seperti itu “dengan cepat memburuk dan semakin di luar kendali,” dan menekan keuangan negara, kata kelompok pemuda setempat.

Bulan Ramadhan yang dimulai pada hari Senin dan diperkirakan dapat meningkatkan transportasi di negara-negara Muslim, meningkatkan permintaan minyak.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah bergerak naik dengan kekuatiran penurunan produksi. Namun perlu dicermati pergerakan dollar AS, yang jika menguat dapat menekan harga minyak mentah. Harga akan menembus kisaran Support $ 49,20- $ 48,70, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 50,20 – $ 50,70.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here