RBA Pertahankan Suku Bunga Australia Tetap

990

Reserve Bank of Australia (RBA) mempertahankan suku bunga acuan tidak berubah sebulan setelah meluncurkan pemotongan 25 basis poin, yang membawa suku bunga untuk rekor terendah saat ini pada 1,75 persen.

Jajak pendapat ekonom ‘Big Four’ Bank Australia dan Reuters telah mengantisipasi tidak ada perubahan pada hari Selasa (07/06) setelah produk domestik bruto (PDB) untuk periode Januari-Maret diperluas 3,1 persen pada tahunan.

Ini merupakan yang tercepat dari percepatan dalam tiga tahun dan menempatkan negara ekonomi kedua belas terbesar di dunia ini pada jalur untuk memenuhi target pertumbuhan RBA 2,5 menjadi 3,5 persen pada akhir tahun.

Di antara faktor-faktor lain menggarisbawahi kebijakan yang mantap, harga minyak telah bergerak dari posisi terendah terbaru mereka, yang merupakan berita baik untuk negara-negara pengekspor energi seperti Australia.

Tapi hal ini bukan berarti RBA akan tetap stabil untuk waktu yang lama; inflasi yang terus-menerus rendah tetap menjadi faktor yang mengkhawatirkan yang bisa mengakibatkan penurunan suku bunga lebih lanjut tahun ini.

Dalam pernyataan hari Selasa, bank sentral Australia mengatakan inflasi diperkirakan tetap rendah karena pertumbuhan tertekan biaya tenaga kerja, demikian prediksi bersama oleh beberapa ekonom.

Risalah dari pertemuan kebijakan Mei bank mengungkapkan peningkatan tekanan harga adalah motivasi utama untuk tingkat yang lebih rendah, dengan inflasi harga konsumen (CPI) kuartal pertama meluncur 0,2 persen pada kuartalan dan naik 1,3 persen pada tahunan, jauh di bawah ekspektasi.

Laporan ini memaksa RBA untuk menurunkan perkiraan inflasi yang mendasarinya untuk 1-2 persen untuk 2016, dari target sebelumnya 2-3 persen.

Sejak pertemuan terakhir RBA, belum ada sinyal perbaikan apapun. Sebuah Indeks inflasi swasta dengan TD Securities dan The Melbourne Institute yang dirilis pada hari Senin menunjukkan peningkatan 1 persen pada tahun pada Mei, dibandingkan dengan ekspansi 1,5 persen bulan sebelumnya.

Bagian lain yang menjadi perhatian disebutkan dalam pernyataan hari Selasa adalah penurunan besar dalam investasi bisnis dan sikap yang lebih hati-hati di antara pemberi pinjaman terhadap segmen tertentu.

 

Doni/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here