Obligasi Rupiah Menguat Setelah Lelang Obligasi

664

Suku bunga obligasi Rupiah menguat setelah lelang obligasi karena obligasi jangka pendek global risikonya berkurang  atas FOMC. Obligasi tenor 15 tahun diperdagangkan meningkat dengan yield 7.75%, dan obligasi tenor 10 tahun dengan yield 7.51% dipimpin oleh pihak asing dalam negeri di sisi penawaran.

Pada saat ini, kami melihat resisten kuat karena pasar kewalahan dengan pasokan dari Departemen Keuangan, khususnya atas obligasi tenor 15 tahun dan tenor 10 tahun. Rally kurang berlanjut, karena beberapa pemain mengurangi posisinya. Kami juga melihat aliran uang riil lokal mengurangi durasi dengan mencari obligasi tenor 5 tahun atau kurang; sedangkan penjualan terjadi atas obligasi jangka menengah dan seri obligasi jangka panjang. Yield turun sekitar 1 – 6 bps selama penutupan dibandingkan hari sebelumnya.

Yield indikatif hari ini:

Obligasi                          Yield Terkini
SPN (1 th)                     6.50% (+0.00)
FR53 (5 th)                   7.35%  (-0.00)
FR56 (10 th)                 7.50%  (-0.06)
FR73 (15 th)                 7.79%   (-0.01)
FR72 (20 th)                 7.75%  (-0.10)

ROI26                           3.83%, spread T+ 217
ROI46                           4.92%, spread T+ 247

Bella Donna/VMN/VBN/Senior Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here