Bursa Eropa 9 Juni Bergerak Turun Terpengaruh Pelemahan Bursa Asia

376

Bursa Saham Eropa diperdagangkan lebih rendah pada hari Kamis (09/06) tertekan pelemahan bursa Asia dan kekhawatiran atas kesehatan ekonomi global.

Indeks Pan-Eropa STOXX 600 turun 1,03 persen.

Indeks FTSE berada pada posisi 6.246,48, turun -55,04 poin atau -0,87%

Indeks DAX barada pada posisi 10.075,26, turun -141,77 poin atau -1,39%

Indeks CAC berada pada posisi 4.399,60, turun -49,13 poin atau -1,10%

Indeks IBEX 35 berada pada posisi 8.765,80, turun -65,60 poin atau -0,74%

Lihat : Bursa Eropa 8 Juni Bergerak Lemah Tertekan Kekuatiran Ekonomi Global

Pasar saham Asia lebih rendah karena dolar melemah membebani saham Jepang dan saham Korea Selatan gagal mendapatkan dorongan dari penurunan suku bunga mengejutkan. pesanan mesin inti Jepang juga turun lebih dari yang diharapkan pada bulan April, meningkatkan kekhawatiran tentang investasi bisnis sementara data dari Tiongkok pada hari Rabu menunjukkan bahwa ekspor Mei turun tajam.

Pada saat yang sama, Bank Dunia memangkas proyeksi pertumbuhan global 2016 pada Rabu menjadi 2,4 persen dari 2,9 persen diperkirakan pada bulan Januari.

Investor telah mengawasi dolar AS yang telah melemah minggu ini karena prospek kenaikan suku bunga oleh Federal Reserve memudar kembali. Hal ini telah membantu kenaikan harga komoditas, khususnya minyak yang telah rally.

Harga minyak tetap dekat tertinggi 2016 pada awal perdagangan Kamis. Minyak mentah berjangka didorong minggu ini oleh data yang menunjukkan penurunan persediaan minyak mentah AS, melemahnya dolar AS dan permintaan yang kuat.

Sementara ini membantu meningkatkan pasar AS pada hari Rabu, Eropa tidak mendapatkan dukungan yang sama. Sektor sumber daya dasar yang mendukung Rabu, melemah.

Penambang Glencore yang terdaftar di London, berada di wilayah negatif setelah sepakat untuk menjual saham 9,99 persen dalam bisnis pertanian untuk British Columbia Investment Corp senilai $ 624.900.000.

Pemasok plastik Inggris Essentra duduk di bawah STOXX 600, turun lebih dari 27 persen setelah mengumumkan laba operasi setahun penuh yang lebih rendah.

Saham E.ON utilitas Jerman juga melemah tajam setelah pemegang saham menyetujui rencana untuk spin off perusahaan bisnis energi konvensional. Namun, Raymond James menaikkan target harga untuk saham.

Di Inggris, harga rumah ditetapkan jatuh dalam tiga bulan ke depan untuk pertama kalinya sejak November 2012, menurut survei oleh Royal Institution of Chartered Surveyors. Berita itu mengirim saham housebuilders British besar seperti Taylor Wimpey dan Berkeley Grup melemah tajam.

Di tempat lain, saham di operator hotel Accor berada di zona merah setelah Credit Suisse memangkas target harga untuk saham.

Dalam berita lain, Vodafone menjual bisnis Selandia Baru untuk Sky Television Network sebesar $ 2,4 miliar pada saham dan uang tunai, mengirimkan saham raksasa telekomunikasi Inggris ini 4,4 persen lebih rendah, menyeret ke seluruh sektor telekomunikasi.

Sehari setelah Bank Sentral Eropa (ECB) meluncurkan program pembelian obligasi korporasi, Presiden ECB Mario Draghi memberikan pidato di forum ekonomi Brussels. Kepala bank sentral memperingatkan menunda reformasi struktural dan dampak terus menerus yang bisa saja pada perekonomian zona euro.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa berpotensi bergerak lemah tertekan kekuatiran pelemahan ekonomi global. Namun akan mencermati pergerakan bursa Wall Street dan harga minyak mentah yang jika naik dapat menguatkan bursa Eropa.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here