Inflasi Tiongkok Mei Turun Dibawah Perkiraan

355

Inflasi konsumen Tiongkok menurun, kurang dari perkiraan pada bulan Mei karena tekanan dari harga pangan yang tinggi mereda, sementara harga produsen pulih lebih dari perkiraan, menantikan seberapa banyak ruang bank sentral harus lebih mendukung perekonomian.

Indeks harga konsumen (CPI) naik 2,0 persen tahun-ke-tahun pada Mei, dibandingkan dengan kenaikan 2,3 persen pada bulan April. Harga pangan naik 5,9 persen tahun ke tahun di bulan Mei setelah naik 7,4 persen pada bulan April.

china-inflation-cpi (5)

Harga daging pokok yaitu daging babi di Tiongkok naik 33,6 persen bulan lalu dan mencapai rekor minggu lalu.

Harga non-makanan naik 1,1 persen, flat dari April dan terus menunjukkan kurangnya tekanan harga yang akan menunjukkan aktivitas ekonomi yang lebih luas itu mendapatkan kenaikan.

Analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan inflasi konsumen untuk datang pada 2,3 persen, kecepatan yang sama dari tiga bulan sebelumnya.

Tingkat inflasi konsumen Tiongkok masih jauh di bawah target resmi 3 persen, yang menunjukkan permintaan terus-menerus yang lamban dan tekanan ke bawah pada harga dari kelebihan kapasitas pabrik besar.

Di sisi lain, kurangnya tekanan inflasi telah memberikan kepercayaan pemerintah Tiongkok dapat melanjutkan langkah-langkah stimulus untuk mendukung pertumbuhan yang turun ke level terendah dalam 25 tahun pada tahun 2015.

Sementara itu harga produsen Mei jatuh pada tingkat paling lambat sejak November 2014, didukung oleh kenaikan dalam pengeluaran investasi pemerintah dan harga komoditas yang lebih tinggi.

Indeks harga produsen (PPI) turun 2,8 persen pada Mei, mengurangi dari penurunan 3,4 persen pada April, dan naik 0,5 persen bulan ke bulan.

china-producer-prices-change (2)

Para analis telah memperkirakan indeks harga produsen (PPI) turun 3,3 persen, memperpanjang lebih dari empat tahun menurun.

Menteri Keuangan Tiongkok Lou Jiwei mengatakan pada hari Senin bahwa Tiongkok akan terus dengan “kebijakan fiskal relatif longgar” dan memiliki ruang untuk memperluas rencana bantuan 100 miliar yuan ($ 15.22 miliar) untuk pekerja yang di PHK di industri yang terkena pemotongan kelebihan kapasitas.

Doni/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here