OECD Sarankan ECB Perluas Kebijakan Moneter Jika Inflasi Lemah

271

Bank Sentral Eropa harus memperluas kebijakan moneter lebih lanjut jika inflasi tidak mulai naik seperti yang diharapkan, dan pemerintah harus mencari cara untuk menurunkan pinjaman bermasalah bank untuk membantu ekonomi meningkat dengan stimulus ECB, demikian Organisation for Economic Cooperation and Development (OECD) menyarankan pada hari Jumat (10/06).

Dengan semakin mendekatnya referendum 23 Juni untuk kepastian Inggris di Uni Eropa, OECD yang berbasis di Paris memperkirakan bahwa Brexit akan memotong satu persen produk domestik bruto Uni Eropa pada tahun 2018.

Dalam laporan mendalam pada zona euro dan Uni Eropa, OECD mengatakan setiap guncangan ekonomi yang negatif akan memberikan alasan bagi ECB untuk pelonggaran lebih lanjut untuk menjaga inflasi di jalur menuju target di bawah 2 persen.

Didorong oleh program pembelian aset dan tingkat suku bunga rendah, ECB saat ini mengharapkan inflasi untuk rebound 1,2 persen tahun depan dari hanya 0,2 persen tahun ini.

Namun, OECD mengatakan kelemahan neraca beberapa bank , sebagian besar terkonsentrasi di Yunani dan Italia, telah mencegah manfaat dari pelonggaran kebijakan moneter ECB menyebar ke perusahaan dan konsumen.

OECD menyarankan memaksakan biaya tambahan modal dari bank-bank tersebut untuk memacu mereka untuk menyelesaikan kredit macet, mungkin dengan mendirikan perusahaan manajemen aset Eropa sebagai pembeli, yang akan mendapat manfaat dari skala ekonomi dan diversifikasi risiko.

OECD memperkirakan ekonomi zona Eropa akan tumbuh 1,6 persen tahun ini dan 1,7 persen berikutnya, dengan asumsi Inggris tetap di Uni Eropa, meninggalkan perkiraan tidak berubah dari rilis Economic Outlook dua tahunan di minggu terakhir.

Ekonomi Uni Eropa yang lebih luas dipandang sedikit lebih baik dengan pertumbuhan 1,8 persen tahun ini dan 1,9 persen pada tahun 2017, meskipun risiko kejatuhan dari Brexit.

Brexit tidak hanya akan mengamputasi 1 persen dari output ekonomi Uni Eropa pada tahun 2018, namun kerugian masih tidak telah dibuat lima tahun kemudian, OECD mengatakan, mengulangi perkiraan sebelumnya.

Sementara itu, ekonomi Uni Eropa terlihat terbantu dari belanja pemerintah ekstra pada krisis pengungsi Eropa dalam jangka pendek.

Diperkirakan bahwa pengeluaran untuk menangani lonjakan dalam jumlah migran akan menambah 0,1-0,2 persen pertumbuhan produk domestik bruto Uni Eropa tahun ini.

 

Doni/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here