Bursa Eropa 13 Juni Melemah Tajam Terkena Sentimen Negatif

359

Bursa Saham Eropa diperdagangkan melemah tajam pada perdagangan awal pekan Senin (13/06) dengan kehati-hatian investor mencermati keputusan penting dari Bank Sentral AS dan Jepang minggu ini dan kekuatiran akan ketidakpastian “Brexit” yang mengguncang pasar.

Indeks Pan-Eropa STOXX 600 turun 1,18 persen.

Indeks FTSE berada pada posisi 6.102,36, turun -13,40 poin atau -0,22%

Indeks DAX berada pada posisi 9.744,71, turun -89,91 poin atau -0,91%

Indeks CAC berada pada posisi 4.274,79, turun -31,93 poin atau -0,74%

Indeks IBEX 35 berada pada posisi 8.421,00, turun -69,50 poin atau -0,82%

Lihat : Bursa Eropa Akhir Pekan Anjlok; Mingguan Turun 2 Persen

Pasar global akan didominasi oleh dua pertemuan penting bank sentral dan keputusan kebijakan moneter minggu ini. Pada hari Selasa, Komite Pasar Terbuka Federal AS memulai pertemuan dua hari meskipun harapan kenaikan suku bunga Juni telah memudar.

Sementara itu di Asia, Bank of Japan (BOJ) juga dijadwalkan untuk mengadakan pertemuan kebijakan pada tanggal 15 Juni dengan analis mengatakan bahwa bank bisa mengejutkan pasar dengan pelonggaran tambahan minggu ini.

Bank of England (BoE) ini juga bertemu pekan ini karena Inggris bergerak lebih dekat dengan referendum pada keanggotaannya dari Uni Eropa (UE) yang ditetapkan pada 23 Juni. Sebuah jajak pendapat baru yang diterbitkan pada hari Jumat menunjukkan bahwa mayoritas orang Inggris mendukung meninggalkan Uni Eropa yang mengguncangkan pasar.

Pasar minyak juga gagal untuk memberikan dorongan pada hari Senin dengan penurunan harga di awal perdagangan, ditarik ke bawah oleh meningkatnya kekhawatiran ekonomi di Asia, Reuters melaporkan, dan penguatan dolar AS, yang membuat impor bahan bakar dalam denominasi dolar lebih mahal bagi banyak negara. Saham minyak dan gas jatuh.

Pada saat yang sama, harga emas menemukan beberapa dukungan karena investor menaruh uang ke aset safe haven. Logam mulia penambang Randgold Resources adalah salah satu dari segelintir perusahaan di zona hijau sebagai hasilnya.

Menambah suasana muram di Eropa adalah teror di AS di mana seorang pria bersenjata menyerbu ke sebuah klub malam Orlando dan menembak mati sekitar 50 orang. Pada hari Minggu, perusahaan keamanan G4S menegaskan bahwa penembak Omar Mateen pernah menjadi karyawan perusahaan sejak September 2007, tetapi tidak bertugas ketika ia melakukan penembakan. Saham G4S jatuh lebih dari 5 persen.

Saham Easyjet berada di zona merah setelah Sunday Telegraph melaporkan bahwa maskapai ini telah dieksplorasi mendirikan bisnis Eropa yang terpisah dalam hal Inggris meninggalkan Uni Eropa.

Perusahaan asuransi Hannover Re melemah tajam setelah Credit Suisse memulai cakupan saham dengan nilai “underperform”. Dan Credit Suisse menempatkan “outperform” dari Hiscox mengirim saham di perusahaan asuransi yang lebih tinggi.

Di tengah sentimen negatif investor, beberapa nama defensif seperti GSK dan Unilever menemukan dukungan.

Bank-bank sebagai salah satu sektor berkinerja terburuk Senin terseret oleh pemberi pinjaman Italia. Selama beberapa minggu terakhir, data lemah dari AS dan Jepang telah menyebabkan kekhawatiran atas prospek pertumbuhan ekonomi global, membebani bank.

Secara khusus, bank-bank Italia, yang memiliki jumlah besar kredit macet, berada di teritori negatif. Banca Monte dei Paschi di Siena turun 3,6 persen dengan saham lain termasuk Banca Popolare di Milano juga lebih rendah.

Bank Yunani, beberapa pemberi pinjaman yang paling bermasalah di zona euro, juga dalam merah, Alpha Bank turun 7 persen sementara Eurobank Ergasias merosot lebih dari 9 persen.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan bergerak lemah merespon berbagai sentimen negatif seperti pelemahan bursa Asia, kekuatiran Brexit, pelemahan minyak mentah, hingga aksi teror di Orlando, AS.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here