Harga Minyak Mentah Turun 1,5 Persen Tertekan Kekuatiran Ekonomi Asia

675

Harga minyak mentah jatuh pada awal perdagangan sesi Asia pada hari Senin (13/06), tertekan oleh meningkatnya kekhawatiran ekonomi di Asia dan penguatan dolar AS.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) turun 78 sen, atau 1,5 persen, pada $ 48,29 per barel.

Sedangkan harga minyak mentah patokan Internasional Brent jatuh kembali di bawah $ 50 per barel, diperdagangkan pada $ 49,89 di 0127 GMT, turun 65 sen, atau 1,29 persen, dari pemukiman terakhir mereka.

Dollar AS telah pulih sekitar 1,3 persen dari posisi terendah Juni terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya, didorong oleh prospek kenaikan potensial suku bunga AS dan oleh kekhawatiran atas ekonomi Asia, yang menyeret mata uang di sana.

Penguatan dollar AS membuat impor minyak diperdagangkan dalam dolar lebih mahal bagi negara-negara yang menggunakan mata uang lainnya, berpotensi memukul permintaan dan membebani harga.

Namun yang menjadi masalah utama di pasar minyak adalah prospek ekonomi Asia yang suram.

Indeks survei bisnis Jepang (BSI) dari sentimen di produsen besar berdiri di minus 11,1 pada bulan April-Juni, dibandingkan dengan minus 7,9 pada bulan Januari-Maret, menurut survei bersama oleh Departemen Keuangan dan Lembaga Penelitian Ekonomi dan Sosial, lengan Kantor Kabinet.

Ada juga kekhawatiran tentang pertumbuhan di Tiongkok, sebagian besar karena kelebihan kapasitas industri dan lonjakan utang yang bergulung.

Dengan pertumbuhan ekonomi yang suram di Asia, banyak spekulan minyak telah menjual habis dari posisi lama yang telah mengambil keuntungan dari hampir dua kali lipat harga minyak mentah sejak mencapai lebih dari terendah dekade awal tahun ini.

Hedge fund dan spekulan besar lainnya memotong posisi panjang, atau bullish mereka, posisi dalam minyak mentah AS pekan ini untuk pertama kalinya dalam satu bulan, data perdagangan menunjukkan pada Jumat, yang menunjukkan kekhawatiran pasar minyak tidak dapat dipertahankan pada $ 50 per barel.

Lihat : Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Turun 3 Persen; Mingguan Masih Naik 1 Persen

Meskipun demikian, beberapa analis memperkirakan permintaan minyak di Asia dan khususnya Tiongkok untuk tetap kuat.

“Dengan latar belakang harga minyak internasional yang rendah, permintaan minyak mentah Tiongkok akan tetap naik tahun ini karena permintaan terus mendapatkan dukungan dari penimbunan kegiatan dan penggunaan penyulingan,” kata konsultan energi FGE di proyeksi Juni nya.

“Kami perkirakan impor minyak mentah Tiongkok tumbuh dengan 730,000-760,00 barel per hari tahun ini,” katanya.

Ia menambahkan bahwa “impor minyak mentah Tiongkok meningkat tidak diragukan lagi dan akan membantu untuk mendukung pasar minyak mentah global”.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi bergerak turun dengan sentimen kekuatiran ekonomi global, kekenyangan pasokan dan penguatan dollar AS jika berlanjut. Harga akan menembus kisaran Support $ 47,80- $ 47,30, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 48,80 – $ 49,30.


Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center

Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here