Brexit Goyang Inggris, Yen Stabil Ditengah Gejolak Pasar Global

356

Pengukur perubahan harga yang diharapkan dalam saham global melonjak dan lembaga termasuk Dana Moneter Internasional telah memperingatkan dampak mengerikan jika U.K. menjadi negara pertama untuk meninggalkan Uni Eropa setelah referendum yang akan diselenggarakan pada tanggal 23 Juni mendatang. Ulasan kebijakan moneter oleh Federal Reserve dan Bank of Japan pekan ini menambah potensi volatilitas di pasar keuangan.

Data yang ditunggu pada hari Selasa ini adalah data AS yang diperkirakan akan menunjukkan penjualan ritel naik pada Mei untuk bulan kedua, menunjukkan konsumen menjadi kurang khawatir tentang pengeluaran. Berikutnya adalah angka output industri untuk kawasan euro juga Inggris akan melaporkan data inflasi.

Saham

MSCI Asia Pacific Index turun 0,8 persen pada 1:07 waktu Tokyo. S & P / ASX 200 Index Australia turun ke level yang terendah sejak bulan April setelah perdagangan dibuka kembali karena liburan pada hari Senin kemarin, sementara Jepang Nikkei 225 Stock Average merosot ke level terendah dua bulan.

The Nikkei Stock Average Indeks Volatilitas naik ke tiga bulan setelah langkah serupa untuk ekuitas AS melonjak 23 persen pada Senin, tertinggi untuk tahun ini.

Shanghai Composite Index turun 0,3 persen, setelah jatuh 3,2 persen pada Senin, menjelang keputusan MSCI Inc apakah akan menambah anggota baru dari negeri Tiongkok kedalam indeks acuan global. HSBC Holdings Plc memperkirakan anggota baru ini akan memacu arus masuk sebanyak $ 30 miliar.

Mata Uang

Pound melemah 0,6 persen terhadap dolar AS, mendekati level terendah dua bulan. Empat jajak pendapat dari tiga perusahaan yang terpisah telah menempatkan kampanye untuk Inggris meninggalkan Uni Eropa. Referendum ini benar-benar telah mendorong volatilitas tinggi pada satu bulan terakhir dan nilai tukar pound turun ke level lebih rendah dari level terburuk di bulan bulan November 2008, pada puncak krisis keuangan global.

Yen menguat 0,2 persen, mendekati tertinggi dalam satu bulan. Terhadap euro, mata uang Jepang menguat untuk hari keenam.
Dolar menyatakan dirinya terhadap beberapa mata uang berimbal hasil lebih tinggi, dengan Dolar Selandia Baru jatuh 0,5 persen. The Bloomberg Dollar Spot Index, yang mengukur greenback versus 10 mata uang utama, sedikit berubah untuk sesi kedua.

Obligasi

Imbal hasil obligasi 10-tahun Jepang jatuh ke belum pernah terjadi sebelumnya, turun sebesar 0,175 persen, Australia turun menjadi 2,05 persen dan Selandia Baru tergelincir di bawah 2,50 persen untuk pertama kalinya. Untuk obligasi dengan jatuh tempo yang sama untuk AS Treasuries sedikit berubah setelah rally lima hari yang mendorong yield mereka menjadi 1,61 persen, level penutupan terendah sejak 2012.

Komoditas

The Bloomberg Commodity Index turun 0,6 persen, mundur untuk ketiga kalinya dalam empat hari. Indeks itu telah kembali pulih lebih dari 20 persen sejak tenggelam pada bulan Januari ke level terendah dalam seperempat abad.
Minyak mentah West Texas Intermediate turun 1,1 persen menjadi $ 48,34 per barel, jatuh untuk hari keempat menjelang data produksi minyak AS dan penimbunan. Mencapai $ 51,67 minggu lalu, tertinggi sejak Juli 2015.
Emas turun 0,3 persen, Zinc di London turun 1,2 persen, memperpanjang kemunduran dari level tertinggi satu tahun.

Selasti/ VMN/VBN/ Senior Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here