Obligasi Jerman Turun Dibawah Nol Untuk Pertama Kalinya

398

Meningkatnya kemungkinan UK keluar dari Uni Eropa mendorong permintaan untuk havens, mengirimkan imbal hasil obligasi 10-tahun Jerman di bawah nol untuk pertama kalinya dan bursa saham Inggris anjlok bersamaan dengan nilai tukar pound terhadap dollar.

Bursa saham di Eropa turun untuk hari kelima, sementara yen menguat terhadap 31 mata uang utama. minyak AS merosot ke $ 48 per barel.

Obligasi

Imbal hasil obligasi 10-tahun Jerman turun empat basis poin, atau 0,04 persen poin, menjadi minus 0,018 persen pada 11:06 waktu London, yang berarti bahwa investor yang membeli dan memegang obligasi, pada jatuh tempo mereka akan mendapatkan kembali kurang dari apa yang mereka bayar .

Imbal hasil obligasi Jepang juga anjlok ke level yang belum pernah terjadi sebelumnya dikurangi 0,175 persen demikian juga dengan imbal hasil utang di Australia dan Selandia Baru, menyentuh posisi terendah baru.

Treasuries rally untuk hari keenam, dengan yield jatuh empat basis poin menjadi 1,57 persen, setelah mencapai terendah sejak 11 Februari.

Untuk imbal hasil obligasi di negara-negara Eropa berada di bawah rata-rata karena investor menunggu referendum Inggris, yang diikuti tiga hari kemudian oleh pemilihan umum Spanyol. Imbal hasil obligasi dengan jatuh tempo 10 tahun di Spanyol meningkat untuk hari ketiga, naik tiga basis poin pada Selasa menjadi 1,53 persen, sementara Italia meningkat dua basis poin menjadi 1,48 persen.

Mata Uang

Pound melemah 0,9 persen terhadap dolar AS, mendekati level terendah dua bulan. Mata uang Jepang menguat 0,5 persen, mendekati level tertinggi sejak 2014. Terhadap euro, mata uang Jepang naik untuk hari keenam, dan sudah mencapai kenaikan sebesar 1 persen.

Yuan Tiongkok melemah di Shanghai, turun sebesar 0,2 persen dari level terendah dalam lima tahun yaitu pada bulan Januari, ketika meningkatkan kekhawatiran tentang kesehatan ekonomi bangsa dan mendorong aksi jual di saham global dan komoditas.

Indeks Mata MSCI Emerging Market turun 0,5 persen dan turun 1,5 persen dalam empat hari. Rubel Rusia dan rand Afrika Selatan memimpin penurunan, penurunan setidaknya 1,2 persen.

Saham

Stoxx Europe 600 Index turun 1 persen di London, menuju penurunan lima hari terbesar sejak Februari, di tengah kekhawatiran investor akan hasil referendum Inggris.

MSCI Emerging Markets Index turun 0,8 persen, kehilangan 4,7 persen dalam empat hari. Indeks ekuitas di Rusia, Afrika Selatan, Polandia, Turki dan Filipina menurun setidaknya 1,3 persen.

Komoditas

Komoditas diikuti pasar ekuitas yang lebih rendah. Minyak jatuh untuk hari keempat, dengan West Texas mentah Menengah meluncur 1,6 persen menjadi $ 48,08 per barel dan Brent turun 1,5 persen menjadi $ 49,61.

Surplus pasar minyak global menyusut lebih cepat dari yang diharapkan dan pasar akan hampir seimbang tahun depan karena meningkatnya permintaan lebih cepat dari produksi, Badan Energi Internasional mengatakan Selasa.

Zinc memimpin penurunan logam industri, jatuh 1,7 persen menjadi $ 2,042.50 per ton. Copper kehilangan 0,4 persen sementara aluminium naik 0,5 persen setelah smelter di Tiongkok mencapai kesepakatan yang bisa mengurangi produksi. Emas turun 0,4 persen menjadi $ 1,279.43 per ounce.

Selasti/ VMN/VBN/ Senior Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here