Pro Brexit Semakin Menguat, Bagaimana Keputusan The Fed AS?

443

Kurang dari dua minggu yang lalu, pengamat Fed telah melihat kesempatan untuk kenaikan suku bunga pada pertemuan Juni ini, tetapi hasil nonfarm payrolls AS dalam laporan pekerjaan Mei yang lemah dibawah perkiraan memudarkan ekspektasi tersebut.

“Kalau bukan karena laporan kerja, ada kesempatan baik bahwa suku bunga bisa naik minggu ini,” kata kepala ekonom Goldman Sachs AS, Jan Hatzius. “Sekarang pertanyaannya adalah sinyal apa yang terjadi setelah pertemuan Juni untuk bulan Juli, September.”

Hatzius mengatakan ada kemungkinan The Fed masih bisa mendaki di beberapa bulan ke depan, tetapi beberapa pengamat Fed mengatakan Ketua Fed Janet Yellen akan memberikan kerangka waktu dan kemungkinan akan meninggalkan pilihan terbuka. “Ada kesempatan 35 persen pada bulan Juli dan yang sama pada September,” Hatzius menjelaskan.

Sementara itu, pasar akan mencermati referendum 23 Juni Inggris yang akan memilih apakah untuk meninggalkan Uni Eropa atau tidak. Pejabat Fed telah memperingatkan bahwa volatilitas sekitar Brexit dapat mempengaruhi keputusan kenaikan suku bunga mereka, sehingga kemungkinan tidak terjadi kenaikan pada Juni, bahkan sebelum laporan kerja.

Brexit telah membebani pasar saham Eropa, dan kini bergerak memasuki pasar saham AS. Indeks S & P 500 kehilangan 17 poin untuk mencapai 2.079 pada Senin. Indeks Volatilitas CBOE, atau VIX telah menembus hingga 20,97, lonjakan lebih dari 50 persen dalam lima sesi perdagangan, menyiratkan harapan untuk perubahan besar di pasar saham.

Imbal hasil obligasi juga telah bergerak lebih rendah pada pelonggaran bank sentral tetapi juga karena sebagian kekhawatiran tentang Brexit. Obligasi Jerman 10 tahun menghasilkan hampir di atas nol Senin sore, dan yield 10-tahun AS menyentuh rendah dari 1,60 persen Senin. Dampak pada persilangan mata uang telah sangat dramatis.

Berbagai jajak pendapat memberi Brexit memimpin sedikit dan pengesahan surat kabar The Sun untuk Brexit Senin malam ini bisa menyulut gejolak. Dukungan The Sun bisa berpengaruh. Surat kabar itu terkenal telah mengubah hasil pemilu 1992 dengan memutar menentang Pekerja dan Neil Kinnock pada menit terakhir, dan mendukung Konservatif John Major, yang kemudian menjadi Perdana Menteri.

“Jika Inggris benar-benar memberikan suara untuk Brexit, ini menciptakan peta jalan untuk setiap negara lainnya untuk meninggalkan Uni Eropa,” kata Boris Schlossberg, kepala strategi valuta asing di BK Asset Management.

Pound telah instrumen yang paling aktif diperdagangkan, terutama terhadap yen. “Itulah satu perdagangan volatilitas terbesar di seluruh perdagangan ini,” kata Schlossberg.

Sterling turun 1,5 persen terhadap dolar dalam seminggu terakhir. Euro juga telah menjual terhadap franc Swiss, dan investor besar dan kecil telah beralih menumpuk menjadi emas.

Di Inggris, jajak pendapat baru menunjukkan opini publik lebih kepada Brexit. Sebuah jajak pendapat ORB untuk Telegraph menunjukkan 48 persen warga Inggris akan memilih untuk “tetap” di Uni Eropa, sementara 49 persen akan memilih untuk “meninggalkan”.

Sebuah jajak pendapat YouGov untuk Times of London menunjukkan 46 persen lebih suka untuk “meninggalkan”, sementara 39 persen ingin “tetap”.

Koran populer Inggris The Sun juga mendukung suara “meninggalkan” untuk referendum mendatang pada 23 Juni.

Doni/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here