Yuan Merosot Terendah Lima Tahun

616

Mata uang Yuan mendekat ke level terendah lima tahun karena kekhawatiran atas perlambatan ekonomi Tiongkok dan kekuatiran keluarnya Inggris dari keanggotaan Uni Eropa mendorong penjualan pada aset berisiko.

Yuan diperdagangkan dalam 0,2 persen dari terendah pada bulan Januari setelah merosot paling dalam sebulan pada hari Senin. Mata uang turun kurang dari 0,1 persen menjadi 6,5868 dolar pada 10:55, dan turun ke level terendah sejak 2014 terhadap perdagangan rekan-rekannya termasuk yen dan euro.

Volatilitas di pasar keuangan Tiongkok berkembang di tengah kekhawatiran pemerintah tidak akan menambah stimulus bahkan karena prospek ekonomi memburuk. Indeks Shanghai anjlok paling dalam tiga bulan pada hari Senin sebelum keputusan MSCI Inc Rabu apakah akan menambah saham berdenominasi yuan di indeks global. Jajak pendapat baru menunjukkan bahwa dukungan untuk Inggris meninggalkan Uni Eropa bertambah dibandingkan untuk tetap dalam blok tersebut menambah kecemasan global.

Pengarauh terhadap Yuan dari masuknya saham daratan pada indeks MSCI akan kecil, menurut Frances Cheung, Kepala Strategi tarif untuk Asia ex-Jepang di Societe Generale SA yang berbasis di Hong Kong. Selain itu HSBC Holdings Plc memperkirakan akan memacu arus masuk sebanyak $ 30 miliar. Yang membandingkan dengan arus keluar modal sekitar $ 1 triliun per tahun lalu.

Di pasar uang, biaya swap suku bunga satu tahun, pembayaran tetap untuk menerima tingkat the seven-day repurchase, turun tiga basis poin ke level terendah satu bulan 2,54 persen, data yang dikumpulkan oleh Bloomberg.

PBOC menyuntikkan dana bersih 25 miliar yuan ($ 3,8 milyar) melalui operasi pasar terbuka di dua hari pertama pekan ini, setelah menarik 175 miliar yuan pekan lalu.

 

Doni/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here