Penjualan Ritel AS Mei Naik Melebihi Perkiraan

326

Penjualan ritel AS naik melebihi perkiraan pada bulan Mei karena orang Amerika membeli mobil dan berbagai barang lainnya, bahkan mereka membayar lebih banyak untuk bensin, menunjukkan bahwa pertumbuhan ekonomi mendapatkan dorongan meskipun perlambatan tajam dalam penciptaan lapangan kerja.

Departemen Perdagangan AS mengatakan penjualan ritel meningkat 0,5 persen bulan lalu setelah melonjak oleh revisi 1,3 persen pada April. Bulan lurus kedua keuntungan mendongkrak penjualan 2,5 persen dari tahun lalu. Termasuk mobil, bensin, bahan bangunan dan jasa makanan, penjualan ritel naik solid 0,4 persen bulan lalu setelah meningkat 1,0 persen revisi ke atas pada bulan April.

united-states-retail-sales (2)

Ini disebut penjualan ritel inti sesuai paling dekat dengan komponen belanja konsumen dari produk domestik bruto. Mereka sebelumnya dilaporkan telah naik 0,9 persen pada April. Para ekonom telah memperkirakan kedua keseluruhan penjualan ritel dan inti naik 0,3 persen bulan lalu.

Dalam laporan terpisah, Departemen Tenaga Kerja mengatakan harga impor naik 1,4 persen bulan lalu, kenaikan terbesar sejak Maret 2012, setelah maju 0,7 persen pada April. Dalam 12 bulan hingga Mei, harga impor turun 5,0 persen, penurunan terkecil sejak November 2014.

Lonjakan dolar dan penurunan harga minyak antara Juni 2014 dan Desember 2015 telah menekan inflasi. Tetapi dengan dolar melemah 1,5 persen terhadap mata uang mitra dagang utama Amerika Serikat tahun ini dan harga minyak mendekati US $ 50 per barel, penarikan ini mulai terangkat.

Tanda-tanda permintaan domestik yang cukup sehat dan meningkatnya inflasi impor kemungkinan akan disambut oleh para pejabat di Federal Reserve, yang mengadakan untuk pertemuan dua-hari mulai Selasa.

Sementara laporan kerja lemah Mei telah mengesampingkan tingkat kenaikan bunga pada pertemuan ini, aliran laporan ekonomi optimis terus mendaki pada bulan Juli di atas meja. Ekonomi hanya menambahkan 38.000 pekerjaan pada Mei, kenaikan terkecil sejak September 2010.

Ekonom mengatakan berdasarkan peningkatan luas Mei di penjualan ritel, belanja konsumen pada kuartal kedua tumbuh antara 3 persen dan 4 persen tingkat tahunan.

Akibatnya, Atlanta Fed menaikkan kuartal kedua estimasi pertumbuhan PDB sebesar tiga persepuluh persen poin ke tingkat 2,8 persen. Ekonomi tumbuh pada tingkat 0,8 persen pada kuartal pertama.

Lihat : Pro Brexit Semakin Menguat, Bagaimana Keputusan The Fed AS?

Penjualan yang kuat juga membantu bisnis mengurangi kelebihan persediaan. Sementara yang akan merugikan pertumbuhan PDB dalam jangka pendek, harus memberikan ruang usaha untuk memesan lebih barang dari pabrik di masa depan dan meningkatkan produksi.

Dalam laporan lain, Departemen Perdagangan mengatakan persediaan naik 0,1 persen pada April setelah naik 0,3 persen pada Maret.

Penjualan bisnis naik 0,9 persen pada April, kenaikan terbesar sejak Februari 2014, maju untuk bulan kedua berturut-turut.

Penjualan ritel Mei yang didukung oleh peningkatan 0,5 persen dalam penjualan mobil. Penerimaan di stasiun layanan meningkat 2,1 persen, mencerminkan kenaikan harga bensin baru-baru ini.

Amerika juga membeli pakaian dan dihabiskan untuk pembelian online. Mereka mendorong pengeluaran diskresi, menonjol pada barang olahraga dan hobi, mengunjungi restoran dan bar, dan membeli elektronik dan peralatan. Tapi rumah tangga mengurangi pembelian bahan bangunan dan peralatan taman, serta furnitur.

Doni/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here