BOJ Menahan Perluasan Stimulus Moneter, Suku Bunga Tetap -0,1 Persen

372

Bank of Japan menahan perluasan stimulus moneter dengan Gubernur BOJ, Haruhiko Kuroda dan dewan kebijakan terus mengukur dampak ekonomi dari kebijakan tingkat negatif yang tidak populer mereka menjelang pemilu bulan depan.

Dengan ketidakpastian prospek pasar global, juga memberikan alasan BOJ mempertahankan suku bunga utamanya pada minus 0,1 persen dan melanjutkan target tahunan untuk memperluas basis moneter pada 80 triliun yen ($ 764 miliar). Sekitar 28 persen dari ekonom dalam survei Bloomberg memperkirakan pelonggaran tambahan pada pertemuan ini, dengan 55 persen mmeperkirakan untuk pertemuan berikutnya pada 29 Juli, ketika BOJ akan memperbarui proyeksi inflasi.

Dengan menahan perluasan lebih lanjut sekarang, Kuroda dapat mempertimbangkan jalur kebijakan moneter AS, mencermati dampak referendum Inggris 23 Juni pada apakah untuk meninggalkan Uni Eropa dan melihat hasil dari pemilihan majelis tinggi Jepang pada 10 Juli.

Yen telah melonjak bulan ini, menekan eksportir Jepang dan prospek pertumbuhan upah lebih dan belanja konsumen, ditengah melemahnya harapan untuk kenaikan suku bunga AS dan risiko Inggris keluar dari Uni Eropa

Yen telah melonjak 15 persen tahun ini, bahkan dengan pengenalan suku bunga negatif.

Jika Inggris keluar dari Uni eropa atau Brexit, mata uang Jepang dapat memperoleh sebanyak 6 yen per dolar dan sementara Nikkei 225 Stock Average bisa mencapai 3.000, demikian menurut laporan Mizuho Research Institute awal bulan ini.

Prospek segera BOJ untuk inflasi memburuk, sesuatu yang pasti akan memperkuat harapan bagi anggota dewan untuk memangkas proyeksi mereka ketika mereka memperbarui ini pada pertemuan Juli. Pernyataan Kamis mengatakan perubahan tahun-ke-tahun pada harga konsumen adalah “mungkin sedikit negatif atau sekitar 0 persen untuk saat ini.” Pada bulan April, BOJ mengatakan itu adalah “mungkin sekitar 0 persen untuk saat ini.”

Tekanan telah meningkat untuk Kuroda untuk meningkatkan stimulus segera untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan inflasi berada mendekati tujuan 2 persen.

Data ekonomi sejak pertemuan April ini menunjukkan harga konsumen inti turun 0,3 persen sementara inflasi pengukur BOJ yang tidak termasuk makanan segar dan energi melambat menjadi 0,9 persen. Sebuah rebound tipis dalam produk domestik bruto pada kuartal pertama memberikan sedikit optimisme tekanan inflasi, dengan konsumsi swasta lemah dan kontraksi investasi bisnis.

Dengan risiko penurunan lebih lanjut dalam belanja konsumen, Perdana Menteri Shinzo Abe pada 1 Juni menunda menaikkan pajak penjualan untuk 2019 dari 2017 setelah kenaikan sebelumnya pada tahun 2014 membawa ekonomi ke resesi.

Nobuyuki Nakahara, seorang penasihat yang berpengaruh untuk Abe, mengatakan dalam sebuah wawancara pekan lalu bahwa Kuroda harus memperluas pembelian obligasi pemerintah untuk saat ini – daripada mengurangi suku bunga acuan negatif – sebagai stimulus moneter tambahan pada saat ini akan sesuai dengan kebijakan fiskal , mengingat langkah Abe untuk menunda peningkatan retribusi.

Lihat : The Fed Pertahankan Suku Bunga AS Tetap, Pangkas Proyeksi Pertumbuhan

Analis dalam survei Bloomberg mengatakan bahwa ketika BOJ tidak menyesuaikan kebijakan, mereka melihat pembelian peningkatan dana yang diperdagangkan di bursa dan pemotongan lebih dalam untuk suku bunga negatif sebagai dua tindakan yang paling mungkin.

“Mereka melewatkan kesempatan untuk mengejutkan pasar dan membuat dampak besar dengan stimulus tambahan,” kata Hiroshi Miyazaki, seorang ekonom di Mitsubishi UFJ Morgan Stanley, yang mengharapkan pelonggaran lebih lanjut.

Akan menjadi tahun keempat dari catatan stimulus Kuroda ini, neraca BOJ membengkak menjadi 81 persen dari PDB nasional pada akhir Maret, jauh lebih besar dari 25 persen untuk Federal Reserve AS dan 28 persen untuk Bank Sentral Eropa, menurut laporan BOJ pada 3 Juni.

The Bank of Tokyo-Mitsubishi UFJ Ltd sedang mempertimbangkan mundur sebagai salah satu dari 22 dealer utama obligasi pemerintah, memberikan tanda terbaru dari tekanan tres di pasar utang yang telah berjuang untuk mengatasi dengan stimulus moneter yang belum pernah terjadi sebelumnya dan munculnya suku bunga negatif.

Doni/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here